YANG MAU LIHAT FOTO FOTO SEKSI ATAU BUKA BUKAAN KLIK DISINI !!!

Saturday, April 22, 2017

Cerita Pengalaman Ngentot Dengan Janda Tetanggaku

Cerita pengalaman Sedarah, Cerita Pengalaman Sekolah, Cerita pengalaman Selingkuh, Cerita pengalaman suster, Cerita Pengalaman Tante, Cerita Pengalaman Bersama Teman.

Cerita Pengalaman Ngentot Dengan Janda Tetanggaku

Cerita Pengalaman - Cerita ini adalah pengalaman pribadiku yang akan aku ceritakan pada kalian yang suka dengan cerita sex, ini реrtаmа kali aku bеrhubungаn ѕеx dеngаn wаnitа уаng lеbih tuа dаri аku, yaitu dеngаn seorang jаndа yang sangat aduhai. Kаrеnа biаѕаnуа аku ngеntоt dеngаn gаdiѕ аbg уаng mеmаng nаfѕu ѕеxnуа lеbih bеѕаr, реngаlаmаn ini mеmаng tеrmаѕuk уаng ѕресiаl kаrеnа ѕааt itu аku ngеntоt dеngаn jаndа yang benar membuatku tidak tahan nafsu lagi.

Cerita Pengalaman Selingku Dengan Kakak Iparku - AKu mеmрunуаi ѕаudаrа уаng nаmаnуа Agen Poker - Arum, diа mеnjаndа kurаng lеbih 3 tаhun, diа tinggаl di реrumаhаn seerhana, аku kаdаng kаndаng bеrmаiin kе tеmраtnуа, untuk mеngоbrоl dаn bесаndа kаrеnа dаri kесil kitа ѕеring kеtеmu. Suаtu ѕааt аku mаmрir tеrlihаt ada bеbеrара tеmаn ѕерuрuku уаng ѕеdаng bеrtаmu.

Biаѕаnуа аku lаngѕung kе ruаng tаmu bеlаkаng, mеmbаса kоrаn, mаjаlаh аtаu mеnоntоn tеlеviѕi. Kаrеnа аku рikir mеrеkа ѕеdаng mеngоbrоl ѕерutаr соwоk аtаu mеngеnаi ѕаlоn. Lаlu аku diраnggil оlеh ѕерuрuku untuk diреrkеnаlkаn kераdа tеmаn-tеmаnnуа.- Agen Domino 99
“Kеnаlin niсh Mbаk Lisa dаn Mbаk Sekar” kаtа ѕерuрuku itu pada ku.

Cerita Pengalaman Ngesex Sama Tante Temanku - Aku mеnjаbаt tаngаn ѕаtu реrѕаtu tеmаn ѕерuрuku ini. Kаrеnа mеrеkа ѕереrtinуа ѕаngаt ѕаntаi ѕеkаli саrа mеngоbrоlnуа, аku аgаk ѕungkаn lаlu аku kе bеlаkаng kеmbаli. Kudеngаr саrа mеrеkа biсаrа ѕереrti аnаk-аnаk ѕеumur tujuh bеlаѕ tаhun, mungkin bilа di dераn аnаk-аnаk mеrеkа, tidаk bеgitu саrа mеrеkа bеrbiсаrа.

Agen capsa susun - Mеrеkа tinggаl di sebuah perumahan elit di bilangan Jakarta Selatan, bilа dеngаr сеritа ѕерuрuku Mbаk Lisa baru 1 tahun ini ditinggаl оlеh ѕuаminуа kаrеnа sakit, ѕеdаngkаn Mbаk Sekar аdаlаh ѕеоrаng iѕtri реjаbаt уаng ѕеring ditinggаl ѕuаminуа Dinas ke luar.

Agen sakong - Mbаk Lisa mеmрunуаi tubuh раdаt, kulit рutih, tinggi kurаng lеbih 165 сm. Sеdаngkаn Mbаk Sekar аgаk lаngѕing dеngаn рауudаrа уаng аgаk lumауаn mеnоnjоl ѕеrtа mеmрunуаi wаrnа kulit уаng ѕаmа dеngаn Mbаk Lisa.
“Kar аku рulаng dulu уасh, tuсh ѕudаh dijеmрut аnаkku, mаѕаlаhnуа аku mаu kе Anyer аdа асаrа аriѕаn” kаtа Mbаk Sekar.

Agen Bandar Poker - “Lhо аku рulаng dеngаn ѕiара niсh” ѕеlа Mbаk Lisa.
“Gаmраng nаnti diаntаr оlеh аdik guе” jаwаb Arum ѕеrауа mеnерuk bаhuku.
“Wасh еnggаk ngеrероtin niсh Mаѕ” kаtа Mbаk Lisa kеmbаli.
“Enggаk kоԛ Mbаk” jаwаbku.

Agen AduQ - Lаlu аku diѕuruh mеnеmаni Mbаk Lisa mеngоbrоl, kаrеnа ѕерuрuku Arum hеndаk mаndi. Kulihаt Mbаk Lisa mеmаkаi rоk hitаm ѕеrtа blаzеr bеrwаrnа рink, duduk ѕаntаi dikаrреt mеmbаса mаjаlаh ѕаmbil mеluruѕkаn kаkinуа. Kulihаt bеgitu bеning kulit diраhаnуа. Lаlu kаmi mеngоbrоl раnjаng lеbаr, tарi kulihаt dаri раndаngаn Mbаk Lisa аgаk ѕеdikit gеnit, ѕеhinggа mеmbuаtku рuѕing jugа. Sеtеlаh Arum ѕеlеѕаi mаndi, Mbаk Lisa mоhоn раmit.

Agen BandarQ  - “Mаѕ tоlоngin dоng, mаklum niсh ѕudаh tuа” ѕаmbil mintа tоlоng kераdаku ѕuрауа mеrаih kеduа tаngаnnуа untuk bеrdiri.
“Hа hа hа Lisa .. Lisa .. Mаkаnуа minum jаmu dоng” lеdеk Arum tеrhаdарnуа.
“Aduсh.. Kоԛ bеgini уасh рinggаngku” jаwаb Mbаk Lisa ѕаmbil mеnunduk mеmеgаng рinggаngnуа.

“Nасh lhо.. Kеnара niсh” tаnуа Arum.
“Enggаk tаhu niсh” jаwаb Mbаk Lisa.
Lаlu аku tuntun Mbаk Lisa kе dаlаm mоbil.
“Ok. Rum.. Sаmраi luѕа уасh bуе.. bуе.. ”
Dаlаm реrjаlаnаn Mbаk Lisa duduk di dераn, mеnеmаniku mеmbаwа mоbil, diа jugа mintа izin kаlаu diа mаu rеbаhаn ѕаmbil mеnurunkаn ѕаndаrаn jоk kеbеlаkаng. Kаdаng kuсuri раndаng раhа Mbаk Lisa уаng аgаk tеrѕingkар dаri rоknуа.

Cerita Pengalaman Ngentot Dengan Janda Tetanggaku

“Mаѕ ѕереrtinуа рinggаngku аgаk ѕаlаh urаt niсh ѕааt duduk di kаrреt tаdi”
“Wасh itu hаruѕ сераt-сераt diurut lhо.. Mbаk” kаtаku.
“Tарi mаu саri tukаng urut dimаnа, mаlаm-mаlаm bеgini” kаtа Mbаk Lisa.
“Mеmаng аnаk-аnаk Mbаk еnggаk аdа уаng biѕа mеngurut Mbаk?” tаnуаku mеmаnсing.
“Mеrеkа ѕеmuа di Bandung Mаѕ, kuliаh diѕаnа” jаwаbnуа.
“Yасh kаlаu еnggаk kеbеrаtаn, аku biѕа ѕiсh mеngurut рinggаng Mbаk Lisa ” раnсingku lаgi.
“Yасh udасh.. ” jаwаbnуа mеngаngguk.
Singkаt сеritа аku mеnunggu Mbаk Lisa diruаng tаmu, kаrеnа diа ѕеdаng gаnti bаju ѕаmbil mеmbuаtkаn аku tеh mаniѕ. Mbаk Lisa kеluаr dаri ruаng tеngаh ѕаmbil mеmbаwа саngkir minumаn untukku, dеngаn hаnуа mеngеnаkаn dаѕtеr уаng аmаt tiрiѕ, ѕеhinggа ѕесаrа ѕаmаr-ѕаmаr tеrlihаt BH ѕеrtа сеlаnа dаlаmnуа. Wасh tаmbаh рuѕing аku dibuаtnуа.

“Minum dulu dесh Mаѕ” ѕара diа.
Lаlu аku diаjаk kе dаlаm kаmаr Mbаk Lisa , untuk diurut.
“Mаѕ bаgiаn ѕini niсh” ѕаmbil Mbаk Lisa  mеngаngkаt dаѕtеrnуа hinggа kеbаhunуа dаlаm kеаdааn tеrlungkuр ditеmраt tidur.

Mеmаng Mbаk Lisa ini mеmрunуаi tubuh уаng раdаt, hinggа kеduа bеlаh bаgiаn раntаtnуа tаmраk tеrѕеmbul kе аtаѕ, dаn уаng lеbih gilаnуа diа mеmаkаi сеlаnа dаlаm уаng mоdеl bеlаkаngnуа hаnуа ѕеutаѕ tаli уаng mеnуеliр diаntаrа kеduа bеlаh раntаtnуа. Tаk diѕаngkа hаri ini аku mеnikmаti реmаndаngаn уаng luаr biаѕа indаhnуа. Lаlu аku mеngаmbil minуаk dаri kеrаnjаng уаng tеlаh diа ѕеdiаkаn, didаlаm kеrаnjаng itu jugа аdа bеbеrара bоtоl аlаt-аlаt untuk mаndi.

Aku mulаi mеnggоѕоk bаgiаn рinggаngnуа dаn kаdаng-kаdаng tаngаnku kuѕеntuh раdа bоngkаhаn dаging раdа kеduа bеlаh раntаtnуа. Diа ruраnуа ѕаngаt mеnikmаti urutаn tаngаnku diрinggаngnуа, hinggа diа tеrlеlар tidur.
“Mbаk gimаnа ѕudаh аgаk еnаkаn еnggаk?” tаnуаku.
Diа kаgеt tеrbаngun lаlu, diа bеrkаtа “Mаѕ biѕа tоlоng ѕеkаliаn bеtiѕ kаkiku еnggаk, mаѕаlаhnуа аgаk реgаl-реgаl jugа niсh”
“Yuрѕ.. ” jаwаbku ѕingkаt.

Tаmраk Mbаk Lisa  аgаk mеrеnggаngkаn kеduа bеlаh kаkinуа dаn tеtар dаlаm роѕiѕi tеrlungkuр, tаmраk ѕеkilаѕ kulihаt рinggirаn lubаng vаginа Mbаk Lisa tеrѕеmbul diаntаrа сеlаnа dаlаmnуа уаng mеmаng hаnуа bеrbеntuk ѕеgitigа раdа bаgiаn dераnnуа. Aku lаlu mеnukаr minуаk gоѕоk dеngаn bоdу оil dаlаm kеrаnjаng diаtаѕ mеjа dеkаt tеmраt tidur Mbаk Lisa .

Aku mulаi mеnggоѕоk dаri bеtiѕ kе аrаh раhа dеngаn mеlumurkаn bоdу оil аgаk bаnуаk. Tеruѕ kuurut kеduа bеlаh bеtiѕ Mbаk Lisa hinggа ѕаmраi kеduа bеlаh раhаnуа.
“Mаѕ urutnуа аgаk ditеkаn ѕеdikit dibаgiаn ѕini Mаѕ, ѕоаlnуа реgеl аmаt ѕiсh” kаtа Mbаk Lisa ѕаmbil mеnunjuk аntаrа раhа dаn раntаtnуа dibаgiаn bеlаkаng,
Lаlu diа jugа mеmbukа tаli dаri сеlаnа dаlаmnуа dаn mеnаriknуа lаlu ditаruhnуа dеkаt bаntаl dikераlаnуа.

Mаkin jеlаѕ ѕudаh kulihаt vаginа Mbаk Lisa dаri bаgiаn bеlаkаng dаn tаmраknуа bulu-bulu jеmbutnуа diсukur bеrѕih оlеhnуа. Aku mulаi mеnеkаn раntаtnуа dеngаn kеduа jеmроlku, dаn kаdаng-kаdаng аku ѕеntuh lubаng аnuѕ Mbаk Lisa dеngаn ѕеntuhаn hаluѕ.
Aku tuаng bоdу оil bаnуаk-bаnуаk dikеduа bоngkаhаn dаging diраntаtnуа, lаlu аku mulаi mеnggоѕоknуа turun nаik dаri kеduа раhаnуа. Lаlu Mbаk Lisa mеnуuruhku mеnаruh bоdу оil ditеlараk tаngаnku, lаlu diреgаngnуа tаngаnku dаn ditаruh diѕеlа-ѕеlа lubаng kеmаluаnnуа.

“Mаѕ tоlоng gоѕоk dibаgiаn ini уасh Mаѕ” рintаnуа.
Lаlu аku mulаi mеnggоѕоk bibir kеmаluаnnуа mulаi dаri lubаng аnuѕ Mbаk Lisa .
“Oсh.. Mаѕ tеruѕkаn Mаѕ.. Oсh.. ”
Kulihаt Mbаk Lisa mulаi tеrаngѕаng оlеh ѕеntuhаn-ѕеntuhаn kеlimа jаriku. Tаnра buаng wаktu ѕаmbil mеnggоѕоk bоdу оil kumаѕukаn jаri tеngаhku kе dаlаm lubаng kеmаluаnnуа, tеruѕ kulаlukаn bеbеrара kаli, dаn kulihаt kеduа tаngаn Mbаk Lisa mеrаmаѕ kеrаѕ ѕрrеi ditеmраt tidurnуа. Tibа-tibа Mbаk Lisa bаngun dаri tеmраt tidurnуа lаlu mеnуеrаngku dеngаn сiumаn dibibirku ѕаmbil mеmреrmаinkаn lidаhnуа. Dаn diа bеrbiѕik.

“Mаѕ аku bukа bаjunуа уасh”
Aku hаnуа mеngаngguk tаndа ѕеtuju. Dilераѕkаnnуа bаju dаn сеlаnаku, hinggа tаk ѕеlеmbаrрun bеnаng mеnеmреl ditubuhku.
“Dаѕtеr Mbаk аku bukа jugа уасh”
Diарun mеngаngguk ѕеtuju.

Aku diѕuruhnуа duduk diѕаmрing tеmраt tidurnуа, lаlu diѕоdоrkаn kеduа bеlаh buаh dаdаnуа kеmulutku, dаn аku ѕаmbut dеngаn mеlumаt kеduа bеlаh bоngkаhаn dаging kеnуаl didаdаnуа.

Tаngаn kаnаnku jugа ѕudаh bеrmаin diѕеkitаr vаginа Mbаk Lisa , tаmраknуа bеkаѕ bоdу оil уаng tаdi ѕudаh bеrсаmрur dеngаn саirаn bеning dilubаng kеmаluаn Mbаk Lisa . Diа mаkin mеndеkар kераlаku kеdаdаnуа, dаn kаdаng-kаdаng рinggulnуа mеnghеntаk-hеntаk kе аrаhku, ѕааt jаri-jаriku kеluаr mаѕuk kе dаlаm lubаng kеmаluаnnуа.

Lаlu diа jоngkоk dihаdараnku dаn mulаi mеmаѕukаn реniѕku kе dаlаm mulutnуа, tаmраk реniѕku hilаng ditеlаn оlеh gumulаn mulutnуа hinggа mаѕuk mеnуеntuh tеnggоrоkаnnуа. Rаѕа nikmаt mulаi mеnjаlаr kеubun-ubun kераlаku. Lаlu diа реrmаinkаn lidаhnуа раdа ujung bаgiаn bаwаh реniѕku. Wасh ѕаngаt рintаr ѕеkаli рikirku Mbаk Lisa ini саrа mеrаngѕаng lаki-lаki.

“Mаѕ mаu khаn gаntiаn” рintаnуа.
Aku mеngеrti bаhwа Mbаk Lisa mintа dijilаti vаginаnуа. Lаlu diа mеngаmbil hаnduk kесil, diѕеmрrоtnуа hаnduk tеrѕеbut dеngаn minуаk wаngi, уаng kutаhu bukаn minуаk wаngi lоkаl, lаlu dibеrѕihkаn ѕеlаngkаngаnnуа dеngаn hаnduk tеrѕеbut.

Lаlu diарun tidur tеrlеntаng dеngаn mеnggаnjаl раntаtnуа dеngаn duа buаh bаntаl tidurnуа. Mаkа tаmраk jеlаѕ lubаng kеmаluаn Mbаk Lisa уаng tеlаh mеmрunуаi bibir diѕiѕi kаnаn kirinуа dеngаn wаrnа mеrаh kесоklаt-соklаtаn. Dаn tаmраk рulа lubаng аnuѕ Mbаk Lisa уаng ѕudаh bеrwаrnа соklаt tuа, раѕti diа реrnаh bеrmаin аnаl ѕеx jugа niсh рikirku. Dаn mеmаng tidаk tеrlihаt ѕеhеlаi rаmbutрun diѕеkitаr kеmаluаn dаn аnuѕnуа.

Lаlu аku mulаi jilаt bibir kеmаluаn Mbаk Lisa , dаn mеmаng tidаk tеrсium bаu уаng аnеh-аnеh, bеrаrti mеmаng Mbаk Lisa ѕаngаt rаjin mеrаwаt tubuhnуа. Diа mulаi mеnggеlinjаng diаtаѕ tеmраt tidurnуа, ѕааt kuѕарu kеmаluаnnуа dеngаn lidаhku. Lаlu аku оlеѕkаn tеlunjukku dеngаn bоdу оil, dаn kumаѕukаn реlаn-реlаn kе dаlаm lubаng аnuѕnуа, bеrbаrеngаn dеngаn lidаhku mеmреrmаinkаn kеlеntitnуа.
“Oсh.. Oсh.. Oсh..!!”
Tаmраk tеriаkаn Mbаk Lisa ѕереrtinуа tidаk mеnghirаukаn аkаn аdа оrаng lаin уаng mеndеngаrkаnnуа.

“Tеruѕkаn Mаѕ.. Jаngаn bеrhеnti.. Oсh.”
Tеruѕ kuреrmаinkаn kеduа lubаng Mbаk Lisa , аkhirnуа diа mеmintаku untuk mеmаѕukkаn реniѕku kе dаlаm lubаng kеmаluаnnуа.
“Mаѕ.. Pаkаi kоndоm уасh.., itu аmbil didаlаm lасi”

Tеrnуаtа didаlаm lасi kulihаt bukаn hаnуа kоndоm, tеtарi аdа bеbеrара реniѕ уаng tеrbuаt dаri kаrеt еlаѕtiѕ jugа tеrdараt didаlаmnуа. Sеtеlаh kuраkаi kоndоm, kumаѕukаn реniѕku kе dаlаm kеmаluаnnуа, lаngѕung аku hеntаk kеrаѕ bеbеrара kаli lubаng kеmаluаnnуа.

Iарun mеngimbаngi dеngаn mеngаngkаt раntаtnуа tinggi-tinggi, tеruѕ kulаkukаn реrmаinаn kеrаѕ tеrѕеbut ѕеlаmа tigа рuluh mеnit, hinggа kulihаt Mbаk Lisa tidаk lаgi mеlаkukаn реrlаwаnаn. Sеdаngkаn реniѕku bеlum аdа tаndа-tаndа mаu mеngеluаrkаn реjunуа, lаlu аku саbut реniѕku dаri lubаng kеmаluаn Mbаk Lisa . Pеrlаhаn-lаhаn аku mаѕukаn kе dаlаm lubаng аnuѕ Mbаk Lisa ѕаmbil mеnеtеѕkаn bоdу оil dibаgiаn аtаѕ реniѕku.

“Pеlаn-реlаn Mаѕ..”
Tеruѕ аku tеkаn реniѕku hinggа tеrреndаm hаbiѕ dilubаng аnuѕ Mbаk Lisa , dаn реlаn-реlаn jugа аku tаrik, lаlu аku mаѕukаn kеmbаli, ѕаmраi Mbаk Lisa  tidаk mеmbuаt rеаkѕi tаndа ѕаkit dilubаng аnuѕnуа. Aku mulаi mеnggеnjоt tаnра hеnti реniѕku kе dаlаm lubаng аnuѕnуа, dаn kаrеnа tidаk ѕеlоnggаr lubаng kеmаluаn Mbаk Lisa , реjuku mulаi bеrlоmbа-lоmbа ingin kеluаr.

Dаn ѕааt реjuku hеndаk munсrаt kutеkаn реniѕku dаlаm-dаlаm ѕаmbil mеnсium bibir dаn mеrаngkul tubuh Mbаk Lisa kuаt-kuаt. Sеtеlаh itu аku tеrkulаi diѕiѕi tubuh Mbаk Lisa . Dаn kulihаt Mbаk Lisa mеnсаbut kоndоmku lаlu mеmbеrѕihkаn реniѕku dеngаn hаnduk kесilnуа. Lаlu iарun mеrаngkul diriku, ѕаmbil bеrbiѕik.

“Jаgа rаhаѕiа kitа bеrduа ini уасh Mаѕ..”
Akuрun mеngаngguk lаlu kukесuр kеningnуа, ѕаmbil mеrаngkulnуа еrаt-еrаt. Setelah kejadian itu aku ga pernah lagi bertemu dengan mbak Lisa seiring seringnya dia diajak suaminya setia kali Dinas ke Luar.
Sponsor :Jika ingin taruhan online seperti permainan Poker | Domino | Capsa | Blackjack | Togel | Casino | Sabung Ayam | Bola Untuk info lebih lanjut silahkan hub cust service kami via LIVECHAT.

agen poker online terpercaya di indonesia
Share:

Wednesday, April 19, 2017

Cerita Pengalaman Selingku Dengan Kakak Iparku

Cerita pengalaman Sedarah, Cerita Pengalaman Sekolah, Cerita pengalaman Selingkuh, Cerita pengalaman suster, Cerita Pengalaman Tante, Cerita Pengalaman Bersama Teman.

Cerita Pengalaman Selingku Dengan Kakak Iparku

Cerita Pengalaman - Ini cerita pengalaman hidup aku yang akan saya ceritakan ke kamu-kamu yang suka membaca cerita sex.Mungkin saya termasuk orang yg aneh atau punya kelainan. Bayangkan, sudah punya istri cantik seksi masih juga merindukan wanita lain. Kurang ajarnya lagi, wanita itu adalah kakak iparku sendiri.

Agen Poker - Kalau dibanding-bandingkan maka jelas istriku memilikki beberapa kelebihan. Selain lebih muda, dimataku lebih cantik dan manis. Bodynya ramping dan berisi. Sedangkan kakak iparku yg sudah punya 2 anak itu bodynya sedikit gemuk, tetapi kulitnya lebih muluslah di bandikan istri saya.

Agen Domino 99 - Entah apanya yg sering membuatku membayangkan bersetubuh denganya. Perasaan itu sudah muncul ketika saya masih berpacaran dengan adiknya. Semula saya mengira setelah menikah dan punya anak perasaan itu akan hilang dengan sendirinya. Ternyata 4 thn kemudian setelah punya anak yg berusia 2 thn, perasaan khusus terhadap kakak iparku tdk hilang. 

Bahkan terasa tambah mendalam.- Agen capsa susun
Ketika menyetubuhi istriku seringkali tanpa sadar membayangkan yg saya setubuhi adalah kakak ipar, dan biasanya saya akan mencapai puncak kenikmatan paling tinggi. Ketika bertemu saya sering secara sembunyi-sembunyi menikmati lekuk-lekuk tubuhnya.
Sesekali saya sukses mencuri lihat paha atau belahan toketnya yg putih mulus. Jika sudah demikian maka jantung akan berdetak sangat kencang. Nafsu saya menjadi begitu bergelora.
Agen sakong - Pernah suatu ketika saya mengintip saat dia mandi di rumah saya lewat lubang kunci pintu kamar mandi.
Namun karena takut ketahuan istri dan orang lain, itu saya lakukan tanpa konsentrasi sehingga tdk puas. Keinginan untuk menikmati tubuh kakak ipar makin menguat. Namun saya masih menganggap itu hanya angan-angan karena rasanya mustahil dia mau suka rela berselingkuh dengan adik ipar sendiri. 

Agen Bandar Poker - Namun entah kenapa di lubuk hati yg paling dalam saya punya keyakinan mimpi gila-gilaan itu akan kesampaian.
Cuma saya belum tahu bagaimana cara mewujudkan. Kalau pun suatu waktu itu terjadi saya tdk ingin prosesnya terjadi melalui kekerasan atau paksaan. 

Agen AduQ - Saya ingin melakukan suka sama suka, penuh kerelaan dan kesadaran, serta saling menikmati. Mungkin setan telah menunjukkan jalannya ketika suatu hari istri saya bilang kakaknya ingin meminjam VCD porno. Kebetulan saya punya cukup banyak VCD yg saya koleksi sejak masih bujangan.

Agen BandarQ  - Sebelum berhubungan intim saya dan istri biasa nonton VCD dulu untuk pemanasan meningkatkan gairah dan rangsangan.
”Kenapa kakakmu tiba-tiba pengin nonton VCD gituan ?” tanya saya pada istri saya.
”Nggak tahu.”
”Barangkali setelah sterilisasi nafsunya gede,” komentar saya asal-asalan.
Beberapa keping VCD pun saya pinjamkan. Ini salah satu jalan untuk mencapai mimpi saya. 
Tetapi harus sabar karena semua memerlukan proses dan waktu agak panjang. Setelah itu secara rutin kakak ipar saya meminjam VCD porno. Rata-rata seminggu sekali.
”Dia lihat sendiri atau sama suaminya ?” tanya saya.
”Ya sama suaminya dong,” jawab istri saya.
”Kamu cerita sama dia ya sebelum main kita nonton VCD biru ?”
”Iya …,” jawab istri saya malu-malu. ”Wah rahasia kok diceritakan sama orang lain.”
”Kan sama saudara sendiri nggak apa-apa.”
”Eh … kamu bilang sama dia, kapan-kapan kita nonton bareng yuk …”
”Maksudmu ?”
”Ya dia dan suaminya nonton bareng sama kita.”
”Huss … malu ah …” ”Kenapa malu ? Toh kita sama-sama suami istri dan seks itu kan hal wajar dan normal …” Sampai di situ saya sengaja tdk memperpanjang pembicaraan.


Saya hanya bisa menunggu sambil berharap mudah-mudahan saran itu benar-benar disampaikan kepada kakaknya. Sebulan setelah itu kakak ipar dan suaminya berkunjung ke rumah kami dan menginap. 

Istri saya mengatakan mereka memenuhi saran saya untuk nonton VCD porno bersama-sama. Diam-diam saya bersorak dalam hati. Satu langkah maju telah terjadi. Namun saya mengingatkan diri sendiri, harus tetap sabar dan berhati-hati. Kalau tdk maka rencana bisa buyar.

Malam itu setelah anak-anak tidur kami nonton VCD porno bersama-sama. Saya lihat pada adegan-adegan yg hot kakak ipar tampak terpesona. Tanpa sadar dia mendekati suaminya. Beberapa VCD telah diputar. Tampak nafsu mereka sudah tak terkendali. Saling mengelus dan meremas. 

Istri saya juga demikian. Sejak tadi tangannya sudah menelusup di balik sarung saya memegangi senjata kebanggaan saya. ”Mbak silakan pakai kamar belakang,” kata saya kepada kakak ipar setelah melihat mereka kelihatan tak bisa menahan diri lagi.
Tanpa berkata sepatah pun kakak ipar menarik tangan suaminya masuk kamar yg saya tunjukkan.

”Sekarang kita gimana ?” tanya saya menggoda istri saya.
”Ya main dong …” Kami berdua segera masuk kamar satunya lagi.
Anak-anak kami kebetulan tidur di lantai dua sehingga suara-suara birahi kami tak akan mengganggu tidur mereka. Ketika saya berpacu dengan istri saya, di kamar belakang kakak ipar dan suaminya juga melakukan hal serupa.

Jeritan dan erangan kenikmatan wanita yg diam-diam saya rindukan itu kedengaran sampai telinga saya. Saya pun jadi makin terangsang. Malam itu istri saya kembali saya bayangkan sebagai kakak ipar. Saya bikin dia orgasme berkali-kali dalam permainan seks yg panjang dan melelahkan tetapi sangat menyenangkan. Selanjutnya kegiatan bersama itu kami lakukan rutin, minimal seminggu sekali. Sesekali di rumah kakak ipar sebagai variasi. 

Dua keluarga tampak rukun, meski diam-diam saya menyimpan suatu keinginan lain.
Saat anak-anak liburan sekolah saya mengusulkan wisata bersama ke daerah pegunungan. Istri saya, kakak ipar dan suaminya setuju. Tak lupa saya membawa beberapa VCD porno baru pinjaman teman serta playernya. 

Setelah seharian bermain kesana-kemari anak-anak kelelahan sehingga mereka cepat tertidur. Apalagi udaranya dingin. Sedangkan kami orang tua menghabiskan malam untuk mengobrol tentang banyak hal.
”Eh … dingin-dingin begini enaknya nonton lagi yuk,” kata saya.
”Nonton apa ?” tanya suami kakak ipar.
”Biasa. VCD gituan. Kebetulan saya punya beberapa VCD baru.” Mereka setuju.

Kemudian kami berkumpul di kamar saya, sedangkan anak-anak ditidurkan di kamar kakak ipar yg bersebelahan. Jadilah di tengah udara dingin kami memanaskan diri dengan melihat adegan-adegan persetubuhan yg panas beserta segala variasinya. Sampai pada keping ketiga tampak kakak ipar sudah tak tahan lagi. Dia merapat ke suaminya, berciuman. Istri saya terpengaruh.

Wanita itu mulai meraba-raba selangkangan saya. Senjata kebanggaan saya sudah mengeras.
”Ayo kita pindah ….” bisik istri saya.
”Husss .. pindah kemana. Di sebelah ada anak-anak. Di sini saja.” Akhirnya kami bergulat di sofa.

Tak risih meski di tempat tidur tdk jauh dari kami kakak ipar dan suaminya juga melakukan hal serupa. Bahkan mereka tampak sangat bergairah. Pakaian kakak ipar sudah tak karuan lagi. Saya bisa melirik paha dan perutnya putih mulus. Mereka berpagutan dengan ganas sehingga sprei tempat tidur juga awut-awutan. Istri saya duduk mengangkangkan paha.

Saya tahu, ia minta dioral. Mulut dan lidah saya pun mulai mempermainkan perangkat kelaminnya tanpa melepas CD.
”Ohhhh … terus .. enakkkkkk, Mas ….” lenguh istri saya merasa sangat nikmat.
Sementara itu ekor mata saya melirik aksi kakak ipar dan suaminya yg berkebalikan dengan saya dan istri. Kakak ipar tampak amat bergairah mengaraoke k0ntol suaminya. Saya pun melanjutkan menggarap memek dan wilayah sekitarnya milik istri saya.
Lidah saya makin dalam mempermainkan lubang, mengisap-isap, dan sesekali menggigit klitoris.

”Ooh … ahhhhh …. ahhhh ……..” istri saya mengerang keras tanpa merasa malu meski di dekatnya ada kakak kandungnya yg juga sedang bergulat dengan suaminya. Satu demi satu saya lepas pakaiannya yg menghalangi.
Pertama CD nya, lalu rok bawahnya. Lenguhan istri saya bersahut-sahutan dengan erangan suami kakak ipar.

Beberapa saat kemudian posisi berubah. Istri saya gantian mengulum k0ntol saya, sedangkan suami kakak ipar mulai menggarap kelamin istrinya. Erangan saya pun berlomba dengan erangan kakak ipar. 

Setengah jam kemudian saya mulai menusuk istri saya. Tak lama disusul suami kakak ipar yg melakukan hal serupa terhadap istrinya.
Lenguhan dua perempuan kakak beradik yg dilanda kenikmatan terdengar bergantian.
”Mas, batangmu enakkk sekali ….”’ bisik istri saya.
”Lubangmu juga enak,” jawabku.

Sembari menaikturunkan pinggul tanganku meremas-remas toket istri saya yg meski tdk terlalu besar tetapi padat dan tampak merangsang. Setelah beberapa saat bertahan dalam posisi konvensional, lalu saya memutar tubuh istri saya dan menyetubuhi dari belakang. Saya melirik ke tempat tidur. 

Posisi kakak ipar berada di atas suaminya.
Teriakan dan gerakan naik turunnya sangat merangsang saya untuk merasakan betapa enaknya menyetubuhi kakak ipar. Namun saya harus menunggu saat yg tepat.
Kira-kira ketika istri saya, kakak ipar dan suaminya sudah berada di dekat puncak kenikmatannya, sehingga kesadarannya agak berkurang. Sambil menggenjot istri saya dari belakang saya terus melirik mereka berdua. 

Entah sudah berapa kali istri saya mencapai puncaknya, saya sudah tak begitu memperhatikan lagi.
”Ayo kita ke tempat tidur,” bisik saya pada istri saya.
”Kan dipakai …. ” Saya segera menggendong tubuhnya, lalu menelentangkan di tempat tidur di samping kakaknya yg sedang digarap suaminya.

Mula-mula keduanya agak kaget atas kehadiran kami. Tetapi kemudian kami mulai asyik dengan pasangan masing-masing. Tak perduli dan tak malu. Malah suara-suara erotis di sebelah kami makin meningkatkan gairah seksual.

Di tengah-tengah nafsu yg menggelora saya menggamit suami kakak ipar saya. Dia menoleh sambil menyeringai menahan nikmat.
”Ssst … kita tukar ….”
”Hhhh …. ” dia terbengong tak paham.

Lalu saya mengambil keputusan. K0ntol saya cabut dari memek istri saya, kemudian bergeser mendekati kakak ipar saya yg masih merem-melek menikmati tusukan suaminya.
”Mas sama istri saya, saya gantian dengan Mbak …,” kata saya.

Tanpa memedulikan kebengongannya saya langsung memeluk tibuh mulus kakak ipar yg sudah sekian lama saya rindukan. Saya ciumi lehernya, pipinya, bibirnya, dan saya kulum puting susunya yg mengeras. Mula-mula kakak ipar saya kaget dan hendak memberontak. 

Tapi mulutnya segera saya tutup dengan bibir saya. Kemudian k0ntol saya masukkan pelan-pelan ke memeknya yg telah basah kuyup.
Setelah itu saya melakukan gerakan memompa naik-turun sambil sesekali memutar.
Ternyata memeknya masih sangat enak. 

Untuk menambah gairah kedua toketnya saya remas dan sesekali saya gigit putingnya.
”Ohhh …. ahhhh ….. hhhhh … shhhh ….,” suaranya mulai tak karuan menahan gempuran hebat saya.

Di samping saya, suami kakak ipar saya tampaknya juga tak mau kehilangan waktu percuma. Dia pun menyetubuhi istri saya dengan penuh semangat. Tak ada keraguan lagi. Yg ada hanya bagaimana menuntaskan nafsu yg sudah memuncak di ubun-ubun.
Saya merasakan kenikmatan yg luar biasa. 

Impian menggauli kakak ipar kesampaian sudah. Hampir satu jam kami bertempur dengan berbagai gaya. Mulai konvensional, miring, hingga menungging. Suami kakak ipar saya lebih dulu menyelesaikan permainannya. 

Beberapa menit kemudian saya menyusul dengan menyemprotkan begitu banyak sperma ke dalam memek kakak ipar saya. Rasanya belum pernah saya mengeluarkan begitu banyak sperma sebagaimana malam itu. Kakak ipar pun tampak melenguh puas.

Memeknya menjempit k0ntol saya cukup lama. Setelah peristiwa malam itu, kami menjadi terbiasa mengadakan hubungan seks bersama-sama dan bisa ditebak akhirnya kami bergantian pasangan secara sukarela. Tak ada paksaan sama sekali.

Sponsor : Sponsor :Jika ingin taruhan online seperti permainan Poker | Domino | Capsa | Blackjack | Togel | Casino | Sabung Ayam | Bola Untuk info lebih lanjut silahkan hub cust service kami via LIVECHAT.


Share:

Friday, April 14, 2017

Cerita Pengalaman Ngesex Sama Tante Temanku

Cerita pengalaman Sedarah, Cerita Pengalaman Sekolah, Cerita pengalaman Selingkuh, Cerita pengalaman suster, Cerita Pengalaman Tante, Cerita Pengalaman Bersama Teman.

Cerita Pengalaman Ngesex Sama Tante Temanku

Cerita Pengalaman - Ini cerita pengalaman hidupku yang akan aku ceritakan pada kalian yang suka dengan membaca cerita sex ,Panggil saja namaku Andro, aku adalah seorang pria lajang berumur 25 tahun yang berkerja di salah satu perusahaan asing di daerah kuningan, Jakarta. Sebagai Pria lajang, dulunya aku tinggal bersama orang tuaku di perumahan komplek militer. Namun karena aku adalah seorang Pria yang sudah dewasa, maka aku-pun memutuskan untuk mandiri.

Sungguh memang sudah rejekiku, ketika aku memang bermaksud untuk tinggal sendiri kebetulan saudaraku menawarkan aku untuk menghuni apartemen miliknya, karena dia akan dibawa untuk tinggal bersama suaminya ke Malang, jawa timur.

Pada hari pertama aku akan tinggal di apartemen saudaraku itu, maka aku harus lapor kepada Pengurus Apartemen.
Cerita Pengalaman Bercinta Dengan Teman Suamiku

Setelah melapor aku dimintai untuk ikut menjaga adik perempuan ketua pengurus apartemen yang kebetulan adiknya tinggal di sebelah kamar apartemen saudaraku, adik perempuan ketua pengurus apartemen itu ternyta bernama Tante Hilda. Singkat cerita Hari kedua aku-pun sebagai penghuni baru mulai mencoba berkenalan dengan Tante Hilda.

Dan ternyata setelah berkenalan ternyata beliau tidak terlalu tua, dan jika aku perkirakarakan usianya sekitar 35 tahunan. Tante Hilda ini tipe wanita yang ramah dan baik sekali.

Namun dalam perkenalan dan obrolan kami saat itu aku agak sedikit heran, karena pada usianya yang sudah terhitung matang sekali tante Hilda belum juga menikah.
Cerita Pengalaman Sisi Nikmat Di Balek Jilbab Tetangga Yang Cantik

Yah mungkin saja tante Hilda punya masih focus dengan karirnya kali yah, karena aku melihat pada usianya yang segitu dia sudah mapan sekali kehiduoanya, buktinya tante Hilda sudah mempunyai apartemen dan 2 mobil All New CRV dan All new civic. Tante Hilda ini mempunyai 2 pembantu, yang satu supir dan yang satu asisten rumah tangga di apartemennya.

Sampai pada suatu hari Tante Hilda menitipkan kunci Apartemen-nya karena pada saat itu pembantu dan supir-nya sedang cuti karena pada saat itu hari raya idul fitri. Sehingga beliau tingal di rumah kakaknya di lantai 12.
Cerita Pengalaman Bercinta Dengan Mamaku Yang Menggairahkan

Oh iya gambaran Tante Hilda sebagai berikut, dia mempunyai tinggi badan sekitar 166 cm, mempunyai pinggul yang besar, pantat yang bulat, pinggang yang ramping, perut singset dan ukuran Bra sekitar 34B.

Hal itu bisa dimiliki oLeh Tante Hilda karena tante Hilda rajin senam aerobic, fitness, dan renang yang diikutinya secara rutin. Dengan wajah cantik dan warna kulit yang putih bersih, wajarlah jika Tante Hilda menjadi impian banyak lelaki baik-baik maupun lelaki hidung belang.

Hingga pada suatu sore, saat saya pulang kerja saya mendengar ada ketukan pintu di apartemenku , kemudian saya intip dari lubang pintu ternyata Tante Hilda,
“ Iya sebentar, oh ada tante ada yang bisa saya bantu tante ???, ” ucapku sambil membuka pintu.

“ Ngga Ndro ada surat atau tagihan kartu kreditku ngga dari Front Office depan?, ” jawab Tante Hilda.
“ Sepertinya ngga ada tante, ” jawabku
“ Eh aku numpang ke kamar mandimu ya, ” sambil meringis, mungkin dia udah kebelet pips he he he.
“ Silahkan tan tapi kamar mandinya ngga sebersih punya tante lho maklum bujangan, ” ucapku sambil tertawa.
“ Ngga apa apa, ” jawabnya.

Baru aku sadar bahwa Tante Hilda memakai baju training tipis mungkin baru lari atau fitness di lantai 2,
“ Abis lari ya tan, ” tanyaku.
“ Iya tapi nyari kamar mandi susah mana liftnya lama lagi, ” ujar Tante Hilda sambil ngeloyor ke kamar mandiku.

Sambil jalan ke dapur aku berfikir kok kayaknya ada yang salah ya dengan membiarkan si tante ke kamar mandi tapi apa ya ?. Ya ampun tadi khan aku lagi nonton film porno di laptop memang kebetulan mau onani sih maklum belum ada pasangan/pacar. Wah mati gue ketahuan dah sama Tante Hilda. Ah bodo amat bodo amat kaya dia ngga pernah muda aja.
Begitu keluar dari kamar mandi si tante senyum-senyum, wah malu deh aku,
“ Hayo kamu tadi lagi ngapain Ndro? tanya si tante.
“ Ngga ngapa-ngapain kok Tan, ” jawabku sambil menunduk kebawah.
Dan tanpa saya sadari tiba-tiba dia mencekal tangan saya,
“ Ndro, ” ujarnya tiba-tiba dan terlihat agak sedikit ragu-ragu.
“ Ya Tante ?, ” Jawab saya.
“ Eee… nggak jadi deh, ” Jawabnya ragu-ragu.
“ Ada yang bisa saya bantu, Tante ?, ” Tanya saya agak bingung karena melihat keragu-raguannya.
“ Eee… nggak kok. Tante cuma mau nanya, ” jawabnya dengan ragu-ragu lagi.
“ Kamu sering ya nonton film itu di kamar mandi ?, ” tanya dia.
“ Iya sih tan. Maklum tan belum punya pasangan ?, ” jawab ku terpaksa.
“ Terus pake sabun ya ? he he he, ” ucap Tante Hilda sambil tertawa.
“ Iya tan, udah ah aku tengsin nih malu ditanya terus, ” Tegasku sambil ngomel.
“ Jangan marah dong , biasa lagi bujangan yang penting jangan main pelacur, jorok nanti kena penyakit, ” jawab Tante Hilda.
“ Eee… mau , dibantuin Tante nggak ?, ” sambungnya.
“ Maksud tante ?, ” Tanyaku.
Wah ibarat ada lanjutan dari film ku tadi nih. Kayaknya si tante horni abis,
“ Iya kamu nonton bareng tante khan biar ngga malu lagi, ” sambil melayang tangan Tante Hilda ke selangkangan ku.

“ Sana ambil laptop mu, ” ucapnya.
Asik banget dah pikirku tanpa tendeng aling-aling aku berlari kekamar madi dan membawa keluar laptop itu. Kemudian aku setel lebih dulu film yang tadi saya tonton dan belum habis. Beberapa menit kemudian Tante Hilda duduk disebelahku sambil membawa teh panas dengan wangi tubuh yang segar.

Saya selidiki tiap sudut tubuhnya yang masih terbalut baju training dan kemudian beliau melepas atasannya sehingga terlihat tanktop tipis biru muda yang agak menerawang tersebut, sehingga dengan leluasa mata saya melihat puncak buah dadanya karena dia tidak memakai Bra. Tanpa kusadari, di antara degupan jantungku yang terasa mulai keras dan kencang.

Saat itu kelaminku juga sudah mulai menegang. Dengan santai dia duduk tepat di sebelahku, dan ikut menonton Film Porno yang sedang berlangsung,
“ Cakep-cakep juga yang main, ” akhirnya dia memberi komentarnya.
“ Dari kapan Ndro mulai nonton film beginian ?, ”tanyanya.
“ Udah dari dulu Tante, ” ucapku.
“ Mainnya juga bagus dan tidak kasar. Ndro udah tahu rasanya belum ?, tanya dia lagi.
“ Ya sempet sih tan waktu di rumah sakit sama suster, ” ucapku.
“ Wah enak dong lagi sakit di servis suster, ” tanggapanya.
“ Iya tapi udah lama tan udah lupa rasanya, tapi kata temen-temen sih enak. Emang kenapa Tante, mau ngajarin saya yah? Kalau iya boleh juga sih, ” ucapku.
“ Ah Ndro ini kok jadi nakal yah sekarang, ”, ujarnya sambil mencubit lenganku.
“ Tapi bolehlah nanti Tante ajarin biar kamu tahu rasanya, ”, tambahnya dengan sambil melirik ke arahku dengan agak menantang.

Tidak lama berselang, tiba-tiba Tante Hilda menyenderkan kepalanya ke bahuku. Seketika itu pula aku langsung membara. Tapi aku hanya bisa pasrah saja oleh perlakuannya. Sebentar kemudian tangan Tante Hilda sudah mulai mengusap-ngusap daerah tubuhku sekitar dada dan perut.

Rangsangan yang ditimbulkan dari usapannya cukup membuat aku canggung.
Jujur, karena baru kali ini aku diperlakukan oleh seorang wanita yang usianya diatasku. Kelaminku sudah mulai semakin berdenyut-denyut siap bertempur. Kemudian Tante Hilda mulai menciumi leherku, lalu turun ke bawah sampai dadaku. Sampai di daerah dada, dia menjilat-jilat ujung dadaku, secara bergantian kanan dan kiri.

Tangan kanan Tante Hilda juga sudah mulai masuk ke dalam celanaku, dan mulai mengusap-usap kelaminku. Karena dalam keadaan yang sudah sangat terangsang, aku mulai memberanikan diri untuk meraba celana yang dia pakai. Aku remas payudaranya dari luar tanktop, dan aku remas-remas, terkadang aku juga mengusap ujung-ujung tersebut dengan ujung jariku,
“ Sssss… Oughh… ya situ, ” ucapnya setengah berbisik.

Tiba-tiba dia memaksa lepas celana pendekku, dan diusapnya kelaminku. Akhirnya bibir kami saling berpagutan dengan penuh nafsu yang sangat membara. Dan dia mulai menjulur-julurkan lidahnya di dalam mulutku. Sambil berciuman tanganku mulai bergerilya melalui celana trainingnya yang aku pelorotkan ke bawah.

Sesampai-nya pada permukaan celana dalamnya, yang rupanya sudah mulai menghangat dan agak lembab. Aku melepaskan celana dalam Tante Hilda. Satu persatu kami membuka baju, sehingga kami berdua menjadi telanjang bulat. Kutempelkan jariku di ujung atas permukaan Vagina-nya.

Dia kelihatan agak kaget ketika merasakan jariku bermain di daerah seputar clitoris-nya. Lama kelamaan Aku masukkan satu jariku, lalu jari kedua,
“ Aghhh… Ssssss… Oughhh… terus Ndro, terus, ” ucap lirih Tante Hilda.
Ketika jariku terasa mengenai akhir lubangnya, tubuhnya terlihat agak bergetar,
“ Eughhh… Ndro terus, Aghhh… Sssss… Aghhh… enak, sebentar lagi, Oughhh…, ” ujar Tante Hilda.

Seketika itu pula dia memeluk tubuhku dengan sangat erat sambil menciumku dengan penuh nafsu. Aku merasakan bahwa tubuhnya agak bergetar (yang kemudian baru aku tahu bahwa dia sedang mengalami orgasme). Beberapa saat tubuhnya mengejang-ngejang menggelepar dengan hebatnya.

Yang diakhiri dengan terkulainya tubuh Tante Hilda yang terlihat sangat lemas di sofa,
“ Aku kapan Tante, kan aku belum dienakin sama Tante?, ” tanyaku.
“ Nanti dulu yah sayang, sebentar, beri Tante waktu untuk istirahat sebentar aja, ” ucap Tante Hilda.

Tapi karena sudah sangat terangsang, kuusap-usap bibir Vagina-nya sampai mengenai clitoris-nya, aku dekati payudaranya yang menantang itu sambil kujilati ujungnya, sesekali kuremas payudara yang satunya. Sehingga rupanya Tante Hilda juga tidak tahan menerima paksaan rangsangan-rangsangan yang kulakukan terhadapnya.

Sehingga sesekali terdengar suara erangan dan desisan dari mulutnya yang Sexy. Aku usap-usapkan kelaminku yang sudah sangat amat tegang di bibir Vagina-nya sebelah atas. Sehingga kemudian dengan terpaksa dia membimbing batang kemaluanku menuju lubang Vagina-nya. Pelan-pelan saya dorong kelaminku agar masuk semua.

Kepala Penis-ku mulai menyentuh bibir Vagina Tante Hilda,
“ Sssss… Aghhhh…. ” rasanya benar-benar tidak bisa kubayangkan sebelumnya.
Lalu Tante Hilda mulai menyuruhku untuk memasukan kelaminku ke liang Vagina-nya lebih dalam dan pelan-pelan. So wow Man… baru masuk kepalanya saja aku sudah tidak tahan, lalu Tante Hilda mulai menarik pantatku ke bawah, supaya batang kelaminku yang perkasa ini bisa masuk lebih dalam.

Bagian dalam Vagina-nya sudah terasa agak licin dan basah, tapi masih agak seret, mungkin karena sudah lama tidak dipergunakan. Namun Tante Hilda tetap memaksakannya masuk,
“ Oughhhh… Ndro, ” Desah Tante Hilda.

Saat itu rasanya memang benar-benar luar biasa walaupun kelaminku agak sedikit terasa ngilu, tapi nikmatnya luar biasa. Lalu terdengar suara erangan Tante Hilda. Lalu Tante Hilda mulai menyuruhku untuk menggerakkan kemaluanku di dalam Vagina-nya, yang membuatku semakin gila. Dia sendiri pun mengerang-ngerang dan mendesah tak karuan.

Beberapa menit kami begitu hingga suatu saat, seperti ada sesuatu yang membuat liang Vagina-nya bertambah licin, dan makin lama Tante Hilda terlihat seperti sedang menahan sesuatu yang membuat dia berteriak dan mengerang dengan sejadi-jadinya karena tidak kuasa menahannya. Lalu tiba-tiba kejantanan-ku terasa seperti disedot oleh liang senggama Tante Hilda.

Tiba-tiba dinding-dinding Vagina-nya terasa seperti menjepit dengan kuat sekali, bisa-bisa kalau begini terus aku bisa ngecrott cepet nih,
“ Sssss… Aghhhhhhhhhhhhhh… Tante keluar lagi nih, ” ucapnya dengan keras.

Saat itu juga makin basahlah di dalam Vagina Tante Hilda, tubuhnya mengejang kuat seperti kesetrum, ia benar-benar menggelinjang hebat, membuat gerakannya semakin tak karuan. Dan akhirnya Tante Hilda terkulai lemas, tapi kelaminku masih tetap tertancap dengan mantap.
Aku mencoba membuatnya terangsang kembali karena aku belum apa-apa.

Tangan kananku meremas payudaranya yang sebelah kanan, sambil sesekali kupilin-pilin ujungnya dan kuusap-usap dengan ujung jari telunjukku. Sedang payudara kirinya kuhisap sambil menyapu ujungnya dengan lidahku,
“ Sssss… Oughhh… Aghhhh…, ” desah Tante Hilda sudah mulai terdengar lagi.

Aku memintanya untuk berganti posisi dengan doggy style. Aku mencoba untuk menusukkan kelaminku ke dalam liang Vagina-nya, pelan tapi pasti. Kepala Tante Hilda agak menengok ke belakang dan matanya melihat mataku dengan sayu, sambil dia gigit bibir bawahnya untuk menahan rasa sakit yang timbul. Sedikit demi sedikit aku coba untuk menekannya lebih dalam.

Kelaminku terlihat sudah tertelan semuanya di dalam Vagina Tante Hilda, lalu aku mulai menggerakkan kelaminku perlahan-lahan sambil menggenggam buah pantatnya yang bulat. Dengan gaya seperti ini, desahan dan erangannya lebih keras, tidak seperti gaya konvensional yang tadi.

Aku terus menggerakkan pinggulku dengan tangan kananku yang kini meremas payudaranya, sedangkan tangan kiri kupergunakan untuk menarik rambutnya agar terlihat lebih merangsang dan Sexy.

“ Sssss… Aghhh… Oughhh… terus Ndro… terus… Aghhh… Oughhh…, ” Tante Hilda terus mengerang.
Beberapa menit berlalu, kemudian Tante Hilda merasa akan orgasme lagi sambil mengerang dengan sangat keras sehingga tubuhnya mengejang-ngejang dengan sangat hebat, dan tangannya mengenggam bantalan sofa dengan sangat erat.

Beberapa detik kemudian bagian depan tubuhnya jatuh terkulai lemas menempel pada sofa itu.

Saat itu lututnya terus menyangga pantatnya agar tetap di atas, dan aku merasa kelaminku mulai berdenyut-denyut dan aku memberitahukan hal tersebut padanya, tapi dia tidak menjawab sepatah kata pun. Yang keluar dari mulutnya hanya desahan dan erangan kecil, sehingga aku tidak berhenti menggerakkan pinggulku terus.

Aku merasakan tubuhku agak mengejang seperti ada sesuatu yang tertahan, sepertinya semua tulang-tulangku akan lepas dari tubuhku, tanganku menggenggam buah pantat Tante Hilda dengan erat, yang kemudian diikuti oleh keluarnya cairan maniku di dalam liang Vagina Tante Hilda. Tubuhku terasa sangat lemas sekali.

Setelah kami berdua merasa agak tenang, aku melepaskan kelaminku dari liang nikmat milik Tante Hilda. Dengan raca kecapaian yang luar biasa Tante Hilda membalikkan tubuhnya dan duduk di sampingku sambil menatap tajam mataku dengan mulut yang agak terbuka, sambil tangan kanannya menutupi permukaan Vagina-nya.
“ Wah kok ngga ditarik sih Ndro, nanti aku hamil lho ?, tanyanya dengan suara yang agak bergetar.

“ Maaf tan aku lupa abis keenakan sih, ” jawabku
“ Ya sudahlah… tapi lain kali kalau sudah kerasa kayak tadi itu langsung buru-buru dicabut dan dikeluarkan di luar ya ?, ” ujarnya menenangkan diriku yang terlihat takut.
“ I… iiya Tante, ” jawabku sambil menunduk.
“ Ya santai aja aku sebenarnya udah minum pil kok Ndro, ” jawan Tante Hilda.

Wah rupanya nih tante udah pengalaman dalam hal beginian, tapi ngga apa-apa dah gua belagak culun aja. Kemudian kami berpelukan di sofa, dan melakukan perbuatan itu sekali lagi tapi di kamar mandi. Doggie style terus bro, mantap. Itulah sepenggal cerita sex pada kehidupan nyataku yang telah aku curahkan. selesai.

Sponsor : Jika ingin taruhan online seperti permainan Poker | Domino | Capsa | Blackjack | Togel | Casino | Sabung Ayam | Bola Untuk info lebih lanjut silahkan hub cust service kami via LIVECHAT.

agen poker online terpercaya di indonesia
Share:

Thursday, April 13, 2017

Cerita Pengalaman Sisi Nikmat Di Balek Jilbab Tetangga Yang Cantik

Cerita Pengalaman Sisi Nikmat Di Balek Jilbab Tetangga Yang Cantik

Cerita pengalaman - Ini cerita pengalaman hidup aku sendiri akan aku ceritakan pada kalian yang seka dengan cerita sex ,Sebenarnya aku ini tdk pernah terpikir untuk bisa negesex dgn wanita berjilbab… namun apa mau dikata nasi udah jadi bubur dan bubur itu udah di makan oleh aku…. awal ceritanya begini…

Agen Poker - Namaku Candra.. usia 28 tahun , tinggi 168 badanku tegap, rambutku lurus dan ukuran penisku biasa saja normal orang Indonesialah… panjangnya kira-kira 16 cm dan diameternya aku gak pernah ukur.

Agen Domino 99 - Aku tinggal di rumah kost-kostan istilahnya rumah berdempet-dempetan neh… ada tetanggaku yg bernama Ibu Yulia, berjilbab usianya kira-kira 33 tahun, sudah memiliki 2 anak… yg paling besar masih duduku di bangku 5 SD otomatis yg paling kecil umur 1,8 bulan, sedangkan suaminya berkerja sebagai karyawan biasa di sebuah perusahan.

Agen capsa susun - Setiap hari Ibu Yulia ini wanita yg mengenakan jilbab panjang lebar sampai ke lengannya boleh dikatakan aku melihatnya terlalu sempurna untuk ukuran seorang perempuan yg sudah berumah tangga dan tentunya aku sangatlah segan dan hormat padanya.

Agen sakong - Suatu ketika suaminya sudah berangkat ke kantor untuk kerja dan aku sendiri masih di rumah rencananya agak siangan baru aku ke kantor. cerita mesum terbaru
“Candra…” ibu Yulia memanggil dari sebelah karena aku masih malas-malasan hari ini so aku tidur-tiduran saja di tempat tidurku…
”Candra… Candra… Ibu minta tolong bisa..??” ujar Ibu Yulia dari luar.

Agen Bandar Poker - Aku sebenarnya sudah mendengar namun rasanya badanku lagi malas bangun karena mungkin aku yg di panggil tdk segera keluar, maka ibu Yulia dgn hati-hati membuka pintu rumahku dan masuk pelan-pelan mencari aku, seketika itu jg aku pura-pura tutup mataku dia mencari-cari aku dan akhirnya dia melihat aku tidur di kamar.

Agen AduQ - Oowgh….” ujarnya spontan dia kaget karena kebiasaan kalo aku tidur tdk pernah pake baju dan hanya celana dalam saja dan pagi itu penisku sebenarnya lagi tegang biasa penyakit di pagi hari… he… he… he…
Seketika itu dia langsung balik melangkah dan menjauh dari kamarku aku coba mengintip dgn sebelah mataku.

Agen BandarQ  - Ooh dia sudah tdk ada“ ujarku dalam hati tp kira-kira tak lama kemudian dia balik lagi dan mengendap-endap mengintip kamarku sambil tersenyum penuh arti cukup lama dia perhatikan aku dan setelah itu ibu Yulia langsung balik ke rumahnya.

Cerita Pengalaman Sisi Nikmat Di Balek Jilbab Tetangga Yang Cantik

Besok pagi setelah semuanya telah tdk ada di rumahnya ibu Yulia, tinggal anaknya yg paling kecil dah tidur, aku sayup-sayup aku dengar di samping rumahku yg ada di belakang, sepertinya ada yg mencuci pakaian aku intip di belakang.

Ohh ibu Yulia sedang mencuci pakaian, namun dia hanya memakai daster terusan panjang dan jilbab karena dasternya yg panjang, maka dasternya basah sampai ke paha saat aku sedang intip ibu Yulia langsung berdiri dan mengangkat dasternya serta merta mencopot celana dalamnya dan langsung dicuci sekalian otomatis saat itu aku melihat ooooohhh vaginanya yg merah dan pahanya yg putih di tumbuhi bulu-bulu halus, aku langsung berputar otak-otakku ingin rasanya mencicipi vagina yg indah dari ibu Yulia yg berjilbab ini.

“Maaf ibu Yulia, kemarin ibu ada perlu dgn saya“ tanyaku mengagetkan ibu Yulia dan serta-merta dia langsung merapikan dasternya yg tersingkap sampai ke paha.
“Iya nih mas Candra.. Ibu kemarin mo minta tolong pasangin lampu di kamar mandi “ katanya.
“Kalo gitu sekarang aja bu soalnya sebentar lagi saya mo kerja“ sambil mataku melihat dasternya membayangkan apa yg didalamnya.

“Oh iya, lewat sini saja…” ujarnya karena memang tipe rumah kost yg aku tempati di belakangnya cuma di palang kayu dan seng otomatis kegiatan tetangga-tetangga kelihatan di belakang.

Aku langsung membuka kayu dan sengnya dan masuk ke dalam dan ibu Yulia membawaku di depan, aku mengikuti di belakang.
“Ooohhh seandainya aku bisa merasakan vagina dan pantat ini sekarang” gumamku dalam hati.

Ini lampunya dan kursinya… hati-hati yah jangan sampe ribut soalnya anakku lagi tidur” kata Ibu Yulia.
Aku langsung memasang dan ibu Yulia melanjutkan mencucinya, setelah selesai aku langsung bilang
Ibu sudah selesai“ kataku kemudian ibu Yulia langsung berdiri tp saat itu dia terpeleset ke arahku seketika itu aku menangkapnya.

Uups… oh tanganku mengenai payudaranya yg montok dan tanganku satu lagi mengenai langsung pantatnya yg tdk pake celana dalam dan hanya ditutupi daster saja.
”Maaf Dik Candra… agak licin lantainya” ujarnya tersipu-sipu.
“Candra tunggu yah ibu bikinin teh“ ujarnya lagi.

Dia ke dapur dan dari belakang aku mengikutinya secara pelan-pelan, saat teh lagi di putar di dalam gelas langsung aku memeluknya dari belakang.
“Candra… apa-apaan neh…” sentak Ibu Yulia.
“Maaf bu saya melihat ibu sangatlah cantik dan seksi..” ujarku.
“Jangan Candra… aku dah punya suami..” tp tetap ibu Yulia tdk melepaskan pegangan tanganku yg mampir di pinggangnya dan dadanya…

“Candra… jangaann..” langsung aku menciumi dari belakang menyingkap jilbabnya.
“Ssluurrp… oh.. betapa putihnya leher ibu Yulia” ujarku dalam hati.
“Oowgh… Candra… hmmm…” ibu Yulia menggeliat langsung dia membalik badannya menghadapku.
“Candra… aku udah bers…” saat dia mo ucapin sesuatu langsung aku cium bibirnya.
“Mmmmprh…” tak lama dia langsung meresponku dan langsung memeluk leherku.
“Mmmmmhprpp….” bunyi mulutnya dan aku beradu aku singkapi jilbabnya sedikit saja sambil tanganku mencoba menggeraygi dadanya.

Aku melihat dasternya memakai kancing 2 saja diatas dadanya… aku membukanya dan tersembullah buah dadanya yg putih mulusss… slurp… kujilat dan isap pentilnya….
“Candra…. ooohhh…. ufhhh….” lirihnya.

Sslurrpp…. slurp.. saat aku jilat… sepertinya masih ada sedikit air susunya… hmmmm… tambah nikmatnya.. slurp.. slurp…
Sambil menjilat dan menyedot susunya aku tetap tdk membuka jilbab maupun dasternya tp tanganku tetap menarik dasternya keatas…karena dari tadi dia tdk pake celana dalam maka dgn gampang itilnya ku usap-usap dgn tanganku.

Ohhh… oh… sssshhhh…” gumam ibu Yulia.
Kepalaku kudekatkan ke vaginanya dan kakinya kurenggangkan.
Ssluruupp…. pelan-pelan kujilati itil dan vaginanya…
“Ooh Candra… eennakkh… oghu… mmmpphhff…” teriaknya pelan kulihat kepalanya telah goyang ke kanan dan kekiri.

Pelan-pelan sambil lidahku bermain di vaginanya, kubuka celana pendekku dan terpampanglah penisku yg telah tegang. Namun ibu Yulia masih tdk menyadari akan hal itu. Pelan-pelan kuangkat dasternya, namun tdk sampai terbuka semuanya, hanya sampai di perutnya saja dan mulutku mulai beradu dgn bibirnya yg ranum.
“Mmmmppghh… Candra… aku…” ujar ibu Yulia.
Kuhisap dalam-dalam lidahnya.

“Sslurp… caup… oh ibu sungguh indah bibirmu, vaginamu dan semuanya.” lirihku.
Sambil menjilat seluruh rongga mulutnya kubawa ia ke atas meja makannya dan kusandarkan ibu Yulia di pinggiran meja tanganku kumainkan kembali ke itil dan sekitaran vaginanya.
“mmmpphhhh… ufh… oh… Candra….ibu udah nggak tahaaannnnn…lirih Ibu Yulia.
Pelan-pelan kupegang penisku… kuarahkan ke vaginanya yg sudah basah dan licin….dan bleeesssssssssshh….

“mmmpphhhhh… ufghhh…. Candra….” teriak Ibu Yulia.
Ssleepep… slepp…. penisku kudiamkan sebentar…. Ibu Yulia spontan melihat ke wajahku dan langsung ia menunduk lagi, kududukkan di atas meja makan dan kuangkat kakinya. Mulailah aku memompanya.. slep… slep.. slep… blssss….
“Ooh vaginanya ibu sangat enak….”
“Candra… penismu jg sangat besar” rupanya ibu Yulia sudah tdk memikirkan lagi norma-norma, yg ada hanyalah nafsu birahinya yg harus dituntaskan.

Berulang-ulang kupompa vaginanya dgn penisku.
“Ooohh.. akhh… Candra….” kubalikkan lagi badannya dan tangannya memegang pinggiran meja.
Kutusuk vaginanya dari belakang bleesssssssss…
“Ohhhhh….” teriak Ibu Yulia, kuhujam sekeras-kerasnya penisku tanganku remas-remas susunya.

Aku liat dari belakang sangat bagus gaya ibu Yulia nungging ini, tanpa melepas daster dan jilbabnya kutusuk terus … sleeeepp…. sleeps….
Hingga kurang lebih setengah jam ibu Yulia bilang
“Candra…. ibu udah nggak tahan…..”
“Sabar bu bentar lagi saya jg……” ujarku.
“Oh… ohhhh… mmmppphhhh… Candra… ibu mau keluarrrr… achhhh……”
Semakin kencang dan terasa vaginanya menjepit penisku dan oohhhhh… ku rasakan ada semacam cairan panas yg menyirami penisku di dalam vaginanya…. semakin kupercepat gerakan menusukku…

Slep…. slurp… bleeppp….
“Oohhhhh Ibu aku jg dah mo sampai neh…..”
“Cepat Candra… ibu bantu…. oho…. oohhhhh….”
Ibu Yulia menggoyangnya lagi dan akhirnya
“Ibu…. aku mo keluararrrrr…..”
“Sama-sama yg Candra…. ibu jg mo keluar lagi…” teriaknya…
Dan….
“Ohhh… mmmmppphhhh….. ahhhhh..”
Aku dan ibu Yulia sama–sama keluar… dan sejenak kulihat di vaginanya terlihat becek dan banjir…

Setelah hening sejenak… ku cabut penisku dan kupakai celana pendek setelah itu ibu Yulia merapikan daster dan jilbabnya… langsung aku minta maaf kepadanya…
“Bu.. mohon maaf .. Candra khilaf.” kataku.

“Tdk apa-apa kok Candra… ibu jg yg salah… yg menggoda Candra“ ujarnya.
Aku langsung pamitan kembali ke rumahku sebelah dan mandi siap-siap kerja… setelah mandi kulihat ibu Yulia sedang menjemur pakaian tp jelas di dalam daster ibu Yulia tdk memakai celana dalam karena terlihat tercetak lewat sinar matahari pagi yg meninggi mulai mendekati jam 10 pagi.
Sponsor :Jika ingin taruhan online seperti permainan Poker | Domino | Capsa | Blackjack | Togel | Casino | Sabung Ayam | Bola Untuk info lebih lanjut silahkan hub cust service kami via LIVECHAT.

agen poker online terpercaya di indonesia
Share:

Wednesday, April 12, 2017

Cerita Pengalaman Proyek Biologi Membuat Nikmat

Cerita Pengalaman Proyek Biologi Membuat Nikmat

Cerita pengalaman - Ini cerita pengalam saya yang akan saya ceritakan pada kalian yang gemar membaca cerita sex, ini awal dari cerita saya .Entah dalam rangka apa, sekolahku mewajibkan kami untuk membuat karya ilmiah. Kabarnya, semua karya ilmiah itu akan dikompetisikan di tingkat SMU nasional se-Indonesia. Terus terang, saya amat tak menyukai tugas konyol itu sebab membuat penelitian dan laporan sangat memakan waktu, sedangkan setiap hari saja saya sudah terlalu sibuk dengan setumpuk PR . Tapi kabar baiknya, tugas karya ilmiah itu dapat dikerjakan berdua. Belum sempat saya memikirkan siapa yang dapat menolongku, tiba-tiba Irwan menghampiriku.

Agen Poker - Irwan dan saya berteman baik sekali, dan kami pun bersaing secara sehat dalam nilai-nilai pelajaran. Hal terakhir yang saya inginkan adalah bersaing dengannya dalam karya ilmiah. Tapi kebetulan sekali, dia yang meminta terlebih dahulu agar saya mau bergabbung dengannya. Tentu saja kuiyakan. Tak ada yang istimewa dengan Irwan . Tubuhnya proposional, tidak gemuk dan tidak kurus. Sikapnya yang selalu tampil rapi dan agak-agak centil membuatku berpikir tentang seksualitasnya. ‘Jangan-jangan si Irwan homo juga, kayak gue,’ pikirku.

Agen Domino 99 - Singkat kata, kami berada di rumahnya. Ternyata Irwan  itu anak orang kaya. Memang rumahnya tak sebesar istana presiden, tapi cukup megah untuk ukuranku. Dia langsung mengajakku masuk ke dalam kamarnya. Kebetulan sekali, rumahnya kosong untuk beberapa hari berhubung orangtuanya harus mengurus bisnis di Australia. Kami telah memutuskan untuk membuat karya ilmiah biologi sebab mata pelajaran itulah yang paling memerlukan penelitian. Tapi apa yang akan kami teliti?

Agen capsa susun - Aku tahu,” jawabku. “Bagaimana kalau tentang reproduksi? Pas banget ‘kan ama pelajaran kita minggu ini?”
Boleh juga. Tapi bagian apa dari reproduksi yang akan kita teliti?” tanya Irwan , sibuk membongkar buku teks biologi P&K yang tebal dan besar itu.

Agen sakong - Bagaimana kalau perkembangan sperma? Gampang ‘kan? Apalagi kita berdua cowok. Jadi kita punya segalon persediaan sperma untuk kita teliti,” kataku, cuek.
Sperma? Kita? Endy, loe yakin kita bakal meneliti sperma kita sendiri?”
Jadi maumu apa? Meneliti vagina? Dari mana kita dapat cewek yang mau vaginanya kita teliti? Jangan menyusahkan diri sendiri, donk. Pilih jalan yang praktis. Jadi, kita sebaiknya meneliti sperma saja.” Irwan masih terlihat enggan.
Ayolah, enggak susah malu. Kita ‘kan sama-sama cowok. Apa sih yang mesti dimaluin?” Dia masih saja diam.
OK, deh. Gimana kalau gue duluan?”

Agen Bandar Poker - Akhirnya Irwan bereaksi.”Loe duluan?” Alis matanya agak sedikit terangkat.
“Iya, habis loe keliatan ogah gitu. Daripada proyek kita keteter, bendingan gue yang berinisiatif duluan,” jawabku.

Agen AduQ - Kali ini, Irwan mulai terlihat tenang. Mungkin karena bukan dia yang harus diteliti. Saya sendiri sama sekali tidak malu. Menurutku, proyek ini adalah kesempatan emasku untuk menembak Irwan . Kuakui, saya sudah jatuh cinta padanya. Tapi saya harus tahu apakah dia itu gay juga atau tidak. Paling tidak, saya harus mencoba menggodanya dulu.

“Punya mikroskop enggak kamu ?

Agen BandarQ - Singkat kata, kami berdua kini duduk di meja belajar Irwan , dengan sebuah mikroskop, lengkap dengan kaca preparat-nya. Sekarang tinggal mengeluarkan spermaku saja. Dengan santai, saya melepaskan kancing seragamku satu-persatu. Melihatku sibuk menelanjangi bagian atas tubuhku, Irwan hanya menatapku dengan pandangan aneh.

Jangan lupa juga baca cerita pengalaman di bawa ini.
Cerita Pengalaman Bercinta Dengan Mamaku Yang Menggairahkan


Dengerin. Gue enggak bisa terangsang kalau gue enggak bugil. Soalnya gue selalu bugil pas coli,” jawabku, melemparkan kemejaku ke atas ranjangnya. Kebetulan letak ranjangnya dekat sekali dengan letak meja belajarnya. Dari sudut mataku, saya melihat Irwan mengintip dada telanjangku.

"Ya, tapi gue kira loe bakal coli di kamar mandi,” kata Irwan , mulai terlihat tidak nyaman.
Kenapa mesti di kamar mandi? Gue enggak malu kalau mesti bugil di depan loe. Lagian, akan lebih baik jika begitu gue ‘keluar’, sperma gue bisa langsung loe teliti pake mikroskop,” kilahku.

Dan kali ini Irwan tak dapat berkata apa-apa lagi. Sambil berdiri, saya mulai melucuti celana abu-abuku beserta celana dalamku. K0ntolku yang dari tadi ngaceng langsung memperlihatkan dirinya dengan bangga. Kulihat Irwan berusaha untuk tak menatap k0ntolku. ‘Dasar munafik, ‘ pikirku. Tanpa malu, saya berdiri di hadapannya tanpa sehelai benang pun. K0ntolku yang sudah mulai meneteskan precum segera kukocok. Untuk menambah intensitas, tak lupa saya mendesah-desah.

“… Aaahhh… Uuuhh… Hhhohhh… Aaahhh…”coli enak juga

Sengaja kupejamkan mataku, agar bisa lebih menghayati. Sementara itu Irwan terus berusaha mengintipku dari sudut matanya. Meskipun dia tak ingin mengakuinya, sebuah tonjolan besar mulai terbentuk di celananya. Irwan terangsang! Ketika kubuka mataku, Irwan masih saja munafik; berpura-pura tak ingin melihat padahal ingin melihat. Putingku mulai berdiri. Langsung saja kupelintir.

“.. AAARRGGHH…”

Tak ayal lagi, tubuhku sedikit berguncang akibat nikmatnya memainkan putingku. Eranganku itu berhasil menarik perhatian Irwan . Kini, bersusah payah untuk berlagak cool, dia memandangiku. Terlihat jelas nafsu bergelora di dalam matanya yang indah itu.

“Irwan , ikutan bugil juga, donk. Kita butuh paling sedikit 2 cowok untuk diteliti spermanya. Loe mesti ikut, ayo,” desakku, tetap memasturbasi k0ntolku.

Entah kenapa, Irwan mendadak menurut saja. Malu-malu, dia berusaha membelakangiku ketika akan melucuti seragamnya. Punggungnya yang telanjang nampak indah sekali, ingin sekali kupeluk. Tapi saya tetap menahan diri, menunggu saat yang tepat. Kubalikkan tubuhnya, dan Irwan buru-buru menutupi kontolnya. Tapi sungguh tak disangka, panjang k0ntolnya melebihi perkiraanku. Bahkan, karena terlalu panjang, tangannya tak sanggup menutupi kemaluannya itu. Kepala k0ntolnya tetap menyembul keluar, memberi salam padaku. Badannya memang tidak kekar, biasa-biasa saja. Tapi dadanya sudah berbentuk, paling tidak bisa kuremas-remas. Dengan gemas, kusingkirkan kedua tangannya.

“Loe enggak usah malu-malu kucing gitu, Irwan . Gue aja enggak malu nunjukkin k0ntol gue. Masa loe malu? Lagian k0ntol loe ‘kan panjang sekali. Hebat! Aduh, gue yang jadi malu, nih,”

Dibujuk begitu, Irwan  pun tak malu lagi. Sulit sekali untuk tak menyentuh k0ntolnya dan menghisapnya.

“Ed, gimana kalau kita saling coli’in k0ntol? Pasti cepet keluar.”

Tanpa menunggu jawabannya, k0ntolnya langsung kegenggam erat-erat. Dan mulai mengocoknya naik-turun. Irwan mendesah keenakkan, menikmati sekali. Mulai menunjukkan warna aslinya sebagai homoseksual, Irwan pun meraih kontolku. Meski nampak masih sedikit malu-malu, Irwan mulai mengocok kontolku.

“… Ssshhh… Ssshhh…” desisku, kocokannya enak sekali.

Sesaat kemudian, kami berdua benar-benar telah dikuasai nafsu birahi homoseksual. Saling berpelukkan, kami menciumi tubuh masing-masing. Kocokan kontol tak pernah kami hentikan, malah semakin dipercepat. Tiba-tiba saya merasakan kontolku ingin muncrat. Berpegangan pada bahunya, saya berbisik.

“… Hhhoh… Ed, gue mau… Hooohh.. Ngecret… Ooohh…”

Dan keluarlah pejuhku. CCRROOTT!! CRROOTT!!! CCRROOTT

“UUUGGHH!!!… UUUGGHH!!… OOOHH!!!… UUUGGHH…!!!” erangku, tubuhku kelojotan seperti tersetrum.

Pejuhku terpompa mmebasahi badan Irwan dan juga tangannya. Belum sempat saya menarik napas, mendadak Irwan mulai menunjukkan gejala yang sama. Badannya mulai bergetar dan erangan-erangan nikmat mulai terdengar keras. Irwan -ku akan ejakulasi!

“AAARRGGHH…!!!” teriaknya, dan langsung diikuti oleh CCRROOTT!!! CCCROOTT!!! CCRROOTT!!! Pejuhnya tersembur ke badanku. Rasanya panas seperti tersembur air panas, tapi terasa erotis sekali. OOHHH!!! UUUGGHH!!! AAAHH!!!… UUUGGHH!!!” erangnya saat orgasme mengguncang-guncang tubuhnya.

Kontolnya tetap kukocok sampai tak ada lagi pejuh yang keluar. Napas kami memburu-buru, dan dada kami bergerak naik-turun. Untuk beberapa saat, kami berdiri mematung di sana, saling bertatapan.

Pelan-pelan kucium bibirnya yang ranum itu. Mulanya hanya kugesekkan saja, tapi kemudian saya memberanikan diri untuk memagut bibir bawahnya. Irwan sama sekali tidak protes! Bahkan dia membalasku. Kami berdua seperti ular kobra yang saling menyerang. Tak kusangka akhirnya cintaku akan terbalas. Sambil terus berciuman, tangan kami meraba-raba turun. Berhubung tubuh kami saling berdempetan, sperma kami telah bercampur dan menyatu. Dengan erotis, kami saling mengusap-ngusap tubuh, memakai sperma kami sebagai lotion. Aahhh… Meskipun ketika baru ditembakkan, sperma kami terasa panas. Tapi sesudahnya, terasa adem.

Ooohhh Irwan , I love you. Gue suka banget ama loe,” ucapku di sela-sela ciuman kami.
Gue juga, En. Gue suka loe,” balasnya singkat.
Dan gue mau berhubungan badan dengan loe,” sambungnya.


Saya benar-benar terkejut mendengarnya. Bukannya saya tak mengharapkannya, tapi saya tak pernah menyangka bahwa Irwan yang alim bisa mengajukan tawaran seks. Tanpa menunggu jawabanku, tiba-tiba dia membalikkan tubuhku. Saya yang masih kebingungan, hanya menurut saja. Kedua tangannya yang berlumuran sperma sibuk meraba-raba punggungku. Terasa sekali kepala kontolnya bergelantungan di bawah biji pelerku.

“En, gue mau nusuk loe. Loe mau ‘kan?” Astaga, Irwan -ku sudah dewasa.

Tentu saja saya mengiyakannya. Ini yang kutunggu-tunggu dari dulu. Apalagi melihat ukuran kontol Irwan yang terbilang fantastik itu. Panjangnya hampir mencapai 25 cm! Kontol yang berlumuran sperma itupun segera ditusuk-tusukkan ke dalam anusku.

“AAARRGGHH..!!!” teriakku saat kepala kontolnya menembus masuk.

Rasanya seperti ditusuk tombak! Begitu kontolnya amblas masuk, Irwan terus mendorongnya sampai mentok.

“Aaahhh…” desahku, merasa penuh sekali.

Lalu Irwan menarik kontolnya keluar, semuanya. Kontan perutku terasa kosong lagi. Lalu, Irwan kembali menusukkan kontolnya, sampai mentok.

“AARRGHH!!!” erangku, masih saja terasa sakit.

Selama beberapa menit, dia ngentotin pantatku dengan gaya tusuk-keluar seperti itu. Menurut pengakuannya, dia melihat adegan seks semacam itu di film bokep homoseks. Ternyata Irwan -ku tak sealim yang kuduga  Badanku terpaksa sedikit kucondongkan ke depan agar pantatku bisa lebih terekspos. Gaya ngentot seperti itu hanya memuaskan si tukang ngentot saja karena kepala kontolnya mendapat rangsangan penuh. Sementara orang yang dingentot, tidak mendapat kepuasan penuh lantaran kontolnya selalu ditarik keluar.

“AARRGGH!!” erangku lagi saat kontolnya menghujam masuk untuk yang kesekian kalinya.
“Ed… Ooohh.. Tolong ngentotin gue… Uuugghh… Tolong donk… Uuugghh… Gue butuh banget nih…”

Irwan memang anak yang baik. Dia akhirnya memutuskn untuk mengganti gaya ngentotnya. Tubuhku ditarik mendekat ke tubuhnya, kontolnya masih tertanam dalam pantatku. Kehangatan dadanya menyebar ke punggungku. Bahkan saya dapat merasakan detak jantungnya yang cepat. Kami pun berciuman sejenak lalu Irwan mulai memompa pinggulnya maju-mundur. Kontolnya ikut bergerak maju-mundur, memompa pantatku yang lapar akan kontol cowok. Rasa sakit mulai menyebar ke seluruh tubuhku, tapi saya berusaha menahannya.

Lagipula, saya memang amat mengharapkan keberadaan kontol Irwan di dalam tubuhku. Secara ajaib, setelah beberapa menit, rasa sakit itu memudar, tertutupi dengan rasa nikmat. Tiap kali kontolnya bergesekkan dengan dinding anusku, badanku bergetar, dikuasai kenikmatan. Aaahhh… Irwan memang pengentot yang baik! Jika ada lomba ngentot, pasti Irwan -ku yang akan menang! Saya tahu kapan saja Irwan akan muncrat, apalagi kelihatannya dia mulai gelisah. Tak mau ketinggal ngecret, saya menggenggam kontolku sendiri dan mulai mengocoknya. Kukocok lagi, lagi, dan lagi. Kontolku berdenyut-denyut penuh gairah, terlihat seksi sekali. Precum terus mengalir keluar akibat birahi yang memenuhi pikiranku.

Dan klimaks itu pun terjadi! Irwan mulai mengerang-erang seperti orang kesakitan dan lalu…
CCRCRROOTT!!! CCRROOTT!!! CCCRROOTT!!! CCRROOTTT!!!
Spermanya tumpah ruah di dalam anusku. Rasa hangat menyebar ke seluruh tubuhku, nikmat sekali.

“AARGGH!!!,” erangnya,
“… UUUGGHH!!! AAARRGGHH!!! OOOHH!!! AAHHH!!!”

Irwan tak sedikit pun mengurangi tenaga ngentotnya. Bunyi ‘kecipak-kecipok’ terdengar jelas sekali. Irwan !!! CCROOT!!! Irwan masih tetap menyemburkan spermanya sampai pada titik penghabisan.

Aaahhh” desahnya, penuh kenikmatan.

Kini giliranku. Tubuhku mulai kelojotan, pertanda orgasme akan datang.

 Hhhoohh… Ed, gue bakal keluar… Ooohh… Hhhoossshh… AaaAAARRGGHH…!!!” Dan

CCCRROTT!!! CCRROOTT!!! CCRROOTT!!! Spermaku menyembur ke depan dan jatuh melumuri lantai kamar Irwan yang bersh mengkilap. Tembakan demi tembakan sperma kukeluarkan.

OOOHH!!! AAAHHH!!! UUUGGHH!!! AAHHH!!!”

Nikmat sekali! Kuremas-remas kontolku sampai tak ada lagi yang tersisa. Lemas, kusandarkan tubuhku pada Irwan -ku yang tersayang. Irwan membelai-belai dadaku dari belakang sambil menciumiku.

“Endy, sayang?” katanya lembut.”Kamu masih punya banyak persediaan sperma, ‘kan?”
“Memangnya kenapa?” tanyaku penasaran.
“Sebab kita berdua masih akan terus ngentot. Saya hanya mau memastikan apakah kita berua masih akan mempunyai persediaan sperma yang cukup untuk kita teliti.”
“Tenang saja. Spermaku banyak sekali. Dan semuanya untukmu, sayang,” jawabku, mencium bibirnya.

Dan Irwan  pun menyambut. Bagaikan sepsang keksaih, kami saling berpelukkan dan berciuman. Oh indahnya cinta sejeni.

Sponsor Jika ingin taruhan online seperti permainan Poker | Domino | Capsa | Blackjack | Togel | Casino | Sabung Ayam | Bola Untuk info lebih lanjut silahkan hub cust service kami via LIVECHAT.

agen poker online terpercaya di indonesia
Share:

Monday, April 10, 2017

Cerita Pengalaman Bercinta Dengan Mamaku Yang Menggairahkan

Cerita pengalaman Sedarah, Cerita Pengalaman Sekolah, Cerita pengalaman Selingkuh, Cerita pengalaman suster, Cerita Pengalaman Tante, Cerita Pengalaman Bersama Teman.


Ceritapengalaman.com - Ini cerita pengalaman hidupku sendir yang akan aku ceritakan pada kalian yang suka baca cerita dewasa.Sebut saja namaq Dedy . Umurku sekarang 19 tahun dan Mamaku berusia 38 thn. Mamaku cantik dan seksi layakanya gadis 23 tahunan. Mamaku pandai merawat tubuhnya. Kulitnya putih bersih seperti benar - benar seorang anak gadis toket besar, dan juga kakinya yg jenjang dan seksi.

Agen Domino 99 - Terkadang aku sendir tidak mengerti jika aku memandang Mama kandungku seperti itu, tapi aku dapat memastikan setiap laki-laki yg melihat Mamamku pasti ingin memilikinya dan menikmati tubuh mama.

Agen capsa susun - Papaku seorang pengusaha sukses yg sangat sibuk, ia bia berpergian keluar kota bahkan ke luar negri untuk mengurus bisnisnya. Dia memberikan semua kebutuhan kami seperti rumah yg mewah dengan taman yg luas, juga sarana olah raga di rumah.

Agen sakong - Cerita ini berawal ketika umurku 15 thn dan Mamaku 34 thn. Suatu hari papaku sedang besiap-siap untuk perjalanan bisnisnya selama kurang lebih 3 minggu. Ketika akan berangkat, Papaku berpesan agar menjaga rumah dan Mamaku, dan agar jangan macam-macam sehingga menyusahkan Mamaku, selama Papa ke luar kota.

Agen Bandar Poker - Hari itu berlalu spserti hari-hari biasanya tanpa sesuatu hal luar biasa yg terjadi. Keesokan harinya cuaca sangat panas dan kering. Kebetulan waktu itu libur semesteran jadi aq tdk ke sekolah. Ketika aq keluar dari kamarku, kucari mamaku ke tempat biasanya.

Agen AduQ - Kulihat mamaku di kolam renang memakai bikini yg belum pernah aq lihat sebelumnya. Ketika kulihat dadanya yg sepeti mengambang di air, kurasakan kemaluanku mulai menegang. Begitu melihatku, Mama menyuruhku mengambil sarapan yg sudah disiapkan di dapur.

Agen BandarQ - Ketika aq didapur, Mamaku selesai dari kolam renang kemudian membilas tubuhnya di kamar mandi. Kucoba untuk mengintipnya, tapi pintu kamar mandi terkunci rapat.

Aq pergi keruang tengah sambil tetap membayangkan goyangan dadanya dengan air bercucuran sampai ke kaki jenjangnya yg sexy
Usai mandi dan berganti pakaian dia mengahmpiriku ke ruang tengah dan aq tak dapat membuang bayangan tubuh Mamamku yg sungguh menggairahkan.

Jam 12 siang ketika sedang nonton TV, mamaku bilang akan tidur siang. Aq berharap dia akan mengajakku tidur bersama di sampingnmya. Ketika melangkah menaikki tangga, kulihat goyangan pinggulnya yg membuat kemaluanku menegang lagi.

Jam 1 siang aq bermaksud tidur siang. di kamarku aq tdk bisa tidur karena cuaca yg tdk enak, dan aq tak bisa membuang lamunanku tentang tubuh indah Mamaku. Aq pegang penisku yg sudah sangat keras dan kukocok-kocok sambil membayangkan goyangan dada Mamaku waktu di kolam renang.

Setelah selesai, kucoba untuk tidur kembali, tetapi meskipun mata terpejam tetap tdk bisa tidur. Penisku masih sangat keras. Aq tdk tahu harus berbuat apa. Aq sangat menginginkan Mamaku.

Aq keluar kamarku memakai celana pendek, kemudian ke kamar Mamaku. Pintunya terbuka. Dia tidur tengkurap dengan kedua kakinya agak terbuka. dia memamakai celana kolor tapi masih menutupi pantatnya. Mamaku kalau tidur seperti orang mati, susah bangunya, tapi aq takut sekali.

Aq mulai mengelus-ngelus penisku yg masih dalam celana pendekku. Aq merasakan sesuatu yg nikmat sekali, sampai aq tak tahan lagi. Aq berdiri di samping ranjangnya dan kusemprotkan seluruh maniku disekujur kaki jenjangnya.

Aq melenguh dan mendesah perlahan sekali, Aq merasa takut sekali kalau dia terbangun karena cucuran maniku yg panas di sekujur kakinya. Aq kembali ke kamarku, tak dapat kupercaya kusemprotkan maniku ke tubuh Mamaku. Aq merasa berdosa sekali, kemudian aq tertidur lelap.

Paginya deg-degan aq sudah siap-siap akan kemarahan Mamaku, tapi kok ya.., tdk apa-apa, sepertinya dia tdk menemukan bekas maniku pada saat dia bangun. Aq berjanji pada diriku sendiri tdk akan melakukan itu lagi, karena dia adalah Mamaku.
Mau yang enak klink foto di bawa ini 


Sepanjang siang itu sikap Mamaku biasa-bisa saja seperti tdk ada apa-apa. Kupikir dia
tahu tapi dia menyukainya, entahlah…, Atau maniku telah mengering waktu dia bangun.

Dua malam kemudian penisku tegang lagi. Malam itu adalah malam terpanas pada musim kemarau tsb. Aq tak bisa tidur lagi, kulihat pintu kamar Mamaku tertutup. Kupikir dia tahu apa yg telah kulakukan dan dia menginginkanya lagi.

Kubuka perlahan-lahan tanpa menimbulkan suara dan kemudian masuk ke kamar Mamaku. Kulihat Mamaku tertidur hanya memakai celana dalam dan BH. Tak dapat kupercaya mataq melihatnya setengah telanjang. Kupegang penisku dan kukocok dengan keras, ketika maniku akan keluar, kusemprotkan di selangkanganya dan di atas celana dalamnya.

cepat-cepat aq kembali ke kamarku. Kupikirkan apa yg telah terjadi sampai aq terdidur.
Paginya masih seperti biasa Mamaku tdk apa-apa. Aq masih penasaran, tahu nggak sih kelakuanku, gimana caranya untuk meyakinkan hal itu?
Malam berikutnya aq ke kamar Mamaku lagi, dia memakai celana dalam dan BH saja, tapi kali ini tidurnya miring.

Wah…, gimana caranya ngocok nih. Aq mau kemut teteknya, mungkin dia akan membunuhku kalau sampai terbangun. Kucoba untuk merabanya, waduh gimana caranya ya…, aq gemetaran.., Kulihat ada vaseline di meja rias. Lalu kuambil dan kuoleskan pada penisku. Lalu aq nekad akan kucoba gesek-gesekan penisku ke Mamaku.
Aq naik ke ranjang dan berbaring di belakangnya dan mulai mengesek-gesekan penisku ke pantatnya. Dia masih tertidur, tdk bergerak. Kuselipkan penisku lebih bawah lagi diantara kakinya dan mulai kutekan-tekan.

Sebenarnya aq takut dia bangun kalau aka kebanyakan bergerak, tapi aq nggak tahan. Aq pompa penisku keluar masuk di antara kakinya.

Tak berapa lama maniku muncrat di antara kedua kakinya dan sebagian meleleh kena memeknya. Aq kembali ke kamarku dengan pikiran dipenuhi bayangan memeknya.
Paginya masih seperti biasa, Mamaku tdk ngomong apa-apa, sehingga menambah rasa penasaranku, masak sih dia tdk merasakan ada bekas vaseline dan maniku di kakinya.

Kucoba untuk mengetesnya. Kutunggu di kamarku sampai jam 6 pagi. Aq tahu persis Mamaku selalu bangun jam 7 pagi setiap hari, aq ke kamarnya dan menggesek-gesekan penisku di antara kakinya, butuh waktu 30 menit untuk muncrat di kakinya, kemudian akau keluar tiduran sambil menunggu apa yg akan terjadi.

Jam 7 pagi Mamaku bangun terus mandi. Aq keluar kamar terus ke dapur. Dia sedang sarapan dan bicaranya wajar seperti tdk ada apa-apa sambil mencuci piring. Aq ke kamar mandinya, kulihat celana dalamnya basah kuyup oleh maniku.

Sekarang akau yakin sekali, Mamaku tahu kelakuanku. Malah aq jadi bingung sendiri, soalnya Mamaku tdk memperlihatkan perubahan apapun. Dia pergi ke supermarket dan kembali tiga jam kemudian. Aq masih memikirkan apa yg akan kulakukan dengan Mamaku malam ini.

Kita nonton TV, kemudian Mamaku bilang akan pergi tidur. Kutunggu hampir 2 jam, biar dia tidur nyenyak dulu. Kemudian masuk kamarnya dan kulihat dia tidur berselimut. sialan.., rupanya dia tdk suka aq kerjain. Aq sudah tegang banget, kuambil vaseline kuoleskan ke penisku kemudian akau naik keranjang. Dia tidur tengkurap dengan kakinya terbuka sangat lebar. Kucoba singkap selimutnya agar bisa mengocok di antara kakinya.

Ketika kusingkap selimutnya, jantungku hampir berhenti berdenyut, dia telanjang bulat! Aq lihat memeknya dengan jelas dan bibir memeknya kelihatannya begitu hangat. Dengan tangan gemetaran kusentuh memeknya perlahan kemudian kuusap-usap dengan lembut.

Lama-lama memeknya semakin basah, kemudian kutarik kedua kakinya berlawanan sehingga kakinya semakin membentang lebar.
Tiba-tiba dia bergerak, posisinya menjadi miring membelakangiku. Tapi kedua kakinya masih terbuka lebar.

Aq berbaring di belakangnya dan mulai mengocokkan penisku di antara kakinya dan kucoba menyentuh memeknya. Dia tdk bergerak ketika perlahan-lahan penisku masuk makin dalam ke memeknya. Aq mulai memompanya keluar masuk perlahan- lahan, kudengar dia mendesah kayaknya sedang mimpi.

Aq nggak tahan lagi, sehingga kocokanku semakin keras dan cepat. Kurasakan cairan di memeknya semakin deras. Aq juga merasakan sudah waktunya akan orgasme, tiba-tiba dia melepaskan penisku dari memeknya sehingga maniku berhamburan di bibir memeknya. Kemudian dia tidur lagi telentang dengan kedua kakinya dirapatkan.Sunggu aku menikmati tubuh mamaku

Kulihat kedua teteknya yg besar. Kemudian kujilat dan kuhisap- hisap. Mamaku mendesah-desah ketika kuhisap putingnya. Aq mulai menggesek-gesekan penisku lagi dan air maniku berceceran di antara teteknya. Aq kembali kekamarku dan sulit kupercaya apa yg telah terjadi aq telah ngentotin Mamaku. Kemudian aq tertidur dengan nyenyak sekali.

Pagi harinya kulihat Mamaku memakai daster. Kulihat juga puting susunya di balik dasternya yg tipis. Dia tdk ngomong apapun tentang semalam. Heran.., kenapa dia melepaskan memeknya sebelum aq orgasme. Aq masih takut-takut untuk mulai ngomong denganya.

Siangnya Mamaku pergi dengan temannya untuk menghadiri pesta perkawinan. Jam 11 malam baru pulang, mungkin jalan-jalan dulu. Dia bilang sangat lelah sekali dan ingin tidur dengan nyenyak. Ketika ngomong begitu dia tersenyum manis sekali kemudian menciumku dan bilang selamat malam. Kutunggu hampir 1 jam, kemudian kulepas semua pakaianku kemudian kekamar Mamaku, pintunya terbuka.

“Woowww..!, Dia tidur bugil tanpa sehelai benangpun menutupi tubuhnya.
Tidurnya telentang dengan kedua kakinya terbuka sangat lebar. Aq berlutut di antara kedua kakinya dan mulai mengelus-elus memeknya dengan tangan sebelahnya kuusap-usap putingnya.

Memeknya semakin basah saja dan penisku semakin keras. Kuarahkan penisku ke memeknya,
Hmm…, nikmatnya”, dan dia kudengar mendesah juga.
Kurasakan otot memeknya meremas-remas penisku sehingga aq mulai memompa lebih cepat dan keras. Aq hisap putingnya juga.

Mamaku terbangun!, dengan suaranya yg perlahan nyaris tak terdengar dia bilang,
Oh.., Dedy apa yg kamu lakukan?, aq Mamamu”.
Aq sangat mencintaimu Mam dan aq akan ngentotin Mama jika Mama menginginkanya juga”
Kemudian dia bilang sambil mendesah,
Oke, tapi jangan keluarkan di dalam, Aq tak mau dihamili anakku sendiri”.
Ketika kudengar itu, kugenjot semakin keras dan keras. Dia bilang,
Ohh Det, Yg keras lagi dong.

Mama suka penis besarmu. Oooh.., Mama mau sampai, Det, Mama…, ssaammpppaaii…”
Kugenjot tambah keras lagi. Kurasakan aq mau sampai juga.
Aq ingin semprotkan di dalam Mam, Akan kusemprotkan semuanya di dalam.”

Jangan Det…, tolong jangan…, Mama tdk pakai kontrasepsi…, ntar Mama hamil anakmu”
Nggak bisa Mam, aq sangat menginginkanya. Sekaranghh Mam…, Mam aq sampai”
Det pejuhmu panas sekali, Mama suka sekali sayang.”
Tapi.., iyer.., terus sayang.., teruskan..,a..aahh”

Ternyata dia sangat menyukainya, so kita ngentot tiap hari sampai papaku pulang.
Setelah itu, kita selalu tidur sekamar kalau papa keluar kota lagi.

Sekarang umurku 18. Mamaku 38 dan kita masih ngentot terus. Mamaku hamil, tapi dia putuskan untuk mengugurkannya karena dia tdk ingin punya bayi dariku. Tapi dia bilang, boleh ngentotin dia terus kalau papa bepergian.
Sponsor :Jika ingin taruhan online seperti permainan Poker | Domino | Capsa | Blackjack | Togel | Casino | Sabung Ayam | Bola Untuk info lebih lanjut silahkan hub cust service kami via LIVECHAT.

agen poker online terpercaya di indonesia
Share:

Friday, April 7, 2017

Cerita Pengalaman Ngentot Dengan Istri Bosku Yang Seksi

Cerita pengalaman Sedarah, Cerita Pengalaman Sekolah, Cerita pengalaman Selingkuh, Cerita pengalaman suster, Cerita Pengalaman Tante, Cerita Pengalaman Bersama Teman.

Cerita Pengalaman Ngentot Dengan Istri Bosku Yang Seksi

Cerita Pengalaman - Sebut saja namaku IWAN, umurku 30 tahun, aku bekerja di Semarang, ditengah lingkungan orang-orang China yang kebanyakan perempuan.Meskipun umurku sudah kepala 3 tapi aku belum menikah tapi aku sudah punya pacar yang jauh tempatnya.Alhasil perjakaku direnggut oleh istri bosku.

Agen Poker - Pak Kevin nama bosku dia punya affair dengan seorang perempuan marketing di Jakarta.Aku kalau melihat cik Vina (nama istri bosku) merasa kasihan karena di selingkuhi oleh suaminya. Meskipun sudah mempunyai 3 anak tapi cik Vina masih seksi dan cantik.Apalagi akhir-akhir ini dia kelihatan tambah seksi terutama kedua toketnya yang makin montok.

 Cik Vina ikut firness rutin disalah satu sanggar senam di daerah tempat tinggalnya. Mungkin agar tetapterlihat seksi dan tak kalah sama WIL suaminya yang kalau didengar dari telpon suaranya sangat seksi, apalagi bodinya, pokoknya bikin pak bosku klepek-klepek. - Agen Domino 99

Agen capsa susun - Pak Kevin orangnya sangat kasar bila dengan istri, tak segan-segan dia memarahi istrinya di depan para karyawannya. Aku merupakan orang kepercayaan Pak Kevin, cuma aku karyawan a-satunya yang boleh masuk ke rumahnya bahkan di ruang pribadinya.

Agen sakong - Aku bekerja di kantor Pak Kevin sebagai ahli komuter, dan inilah yang membuat para wanita mendekatiku di kantor. Terus terang aku punya affair dengan manager keuangan namanya Ratih, orangnya cantik, lumayan seksi. Tapi dalam pikiranku aku selalu membayangkan bias ngesex sama cik Vina, kubayangkan aku bergerumbul mesra bersamanya.

Agen Bandar Poker - Kalau dilihat dari belakang benar-benar membangkitkan gairahku, pantatnya semok habis sangat merangsang.Apalagi kalau dia memakai celana panjang legging, spontan saja kontolku langsung menegang. Kubayangkan aku ngentot dia dari belakang dengan gaya doggy style.

Agen AduQ - Selain dengan cik Vina aku juga suka membayangkan ngsex sama adik cik Vina, namanya cik Riri, aku terobsesi menikmati tubuhnya yang tak kalah seksi dengan cik Vina. Adik dari cik Vina ini lebih seksi disbanding cik Vina ataupun Ratih. Kalau ke kantor dia selalu berpakaian seksi dan ketat. Dia memiliki bodi seperti gitar Spanyol, toketnya super montok.

Agen BandarQ  - Mataku selalu terbelalak bila melihatnya pas ketika dia menemuiku di kantor membicarakan soal komputer.Aroma tubuh dan lenggak lenggok tubuhnya sangat merangsangku.
Cerita Pengalaman Ngentot Dengan Istri Bosku Yang Seksi

Tak hanya dengan cik Vina, cik Riri atapun Ratih, aku juga terobsesi menikmati tubuh cik Agnes.Cik Agnes karyawan dibagian pemasaran.

Kalau sama cik Agnes aku baru sekedar pegang-pegang tangannya saja. Orangnya juga tak kalah cantik dan seksi, dia memiliki rambut sebahu dengan toket yang montok juga.
Kalau dengan Ratih, aku sudah berani memegang pahanya dan mencubit dada atasnya pas kami sedang naik mobil berdua, dia diam saja dan membalas cubitanku dengan manja.

Lain cerita kalau dengan cik Vina, aku baru sampai tahap memegang tangannya dan pinggangnya ketika aku pura-pura membenahi bajunya.Cik Vina selain istri dari bosku dia juga peragawati di kantorku.Tapi bagaikan durian runtuh, aku malah bisa menikmati tubuh istri bosku yang tak pernah kuduga.

Kalau dengan pacarku, aku juga belum pernah melakukan hubungan sex, paling Cuma berciuman sambil meraba-raba bagian sesitifnya. Kuharap dia menjadi kekasihku yang terakhir, aku ingin menjadikan dia istriku, makanya kujaga keperawanan dia sampai pada malam pertama kami.

Sekitar dua bulan yang lalu, kira-kira jam 21.30, cik Vina menelponku untuk menemuinya di hotel Santika.Kalau didengar suaranya kayaknya dia punya masalah dengan suaminya. Aku sampai di hotel sekitar jam 22.15 di lobby aku langsung menelpon cik Vina. Dia menyuruhku agar aku naik menggunakan lift basement dan langsung menuju kamar yang dia tunjuk.

Sesampainya di depan pintu kamar hotel aku memencet bel kamar, cik Vina membukakan pintu. Dia menggunakan kaos bukaan rendah yang memberlihatkan gundukan toketnya dan celana jeans pendek.Mataku tak berkedip melihat gundukan toket tersebut sehingga membuat pikiran kotorku langsung bekerja.Dia kemudian mempersilakan aku duduk.

“Kog sendiri cik, dimana koh Kevin” tanyaku.
“Suamiku ke Jakarta” jawabnya nada kesal.
“Terus cik kenapa malam-malam gini menelponku untuk datang kemari?” tanyaku penasaran.

Cik Vina belum menjawab pertanyaanku, dia mengambil minuman dan memeberikannya kepadaku, lalu dia duduk dihadapanku. Terlihat cik Vina terlihat gelisah akupun memberanikan diri untuk bertanya padanya,
Apa apa to cik kog kayaknya gelisah banget?”.

Dengan menahan tangis cik Vina menceritakan tentang suaminya dan WIL suaminya yang ada di Jakarta.Cik Vina memang sudah mengetahui tentang perselingkuhan suaminya.

“Apa kurangnya aku padanya?” jawabnya dengan menahan tangis.
“Aku sudah memberikan 3 anak, aku juga ikut bekerja cari uang, tubuhkupun seksi wajahku juga tak jelek-jelek amat, tapi dia tega berkhiatan di belakangku, sejak dia punya selingkuhan aku dibiarkan merana selama dua tahun terakhir ini” katanya sambil menangis.

Aku hanya terdiam terpaku ssat dia menceritakan itu, aku tak tahu harus berbuat dan berkata apa. Apalagi ketika tangisannya semakin keras.Kedua tanganya menutup wajahnya yang tertunduk.

Aku terpaku mendengar itu semua, tidak tahu apa yang harus kukerjakan. Apalagi ketika dia tambah menangis keras.Kedua tangannya menutup wajahnya yang tertunduk.Lalu kudekati dia kursiku kutarik agar lebih dekat dengannya.
“Cik Vina sabar ya…semua ini ada masanya cik” kataku, aku memberanikan diri mengelus rambutnya.

Cik Vina terdiam mendengar perkataanku seolah setuju dengan ucapanku.Dia kemudian memdang wajahku dan tangisnya pun meledak lagi, kepalanya direbahkan di pahaku.Kuelus lagi rambutnya dan aku mencoba menenangkannya tapi sementara otakku berpikir nakal, apalagi belahan dadanya terlihat dan parahnya lagi dia tak memekai BH semakin membuat nakal pikiranku.

Terdengar tangisnya mulai agak mereda.Karena tak tahan dengan birahiku aku mencoba untuk mengelus punggungnya yang terbuka karena dia menundukan badannya.Dan ternyata cik Vina diam saja ketika aku mengelu punggungnya.Lalu elusanku pun semakin berani, aku mengelus leher belakangnya. Lalu kuangkat kepalanya dan memegang kedua pipinya, kuusap air matanya sambil berkata,
“Cik Vina cantik kog, jangan sedih lagi ya”.

Baru kali ini aku menatapnya dari dekat apalagi dia istri dari bosku.Kami saling bertatap mata, dia lalu memejamkan matanya dan membuka sedikit mulutnya.Aku jadi teringat dengan kekasihku yang jauh disana. Kami kalau berciuman kekasihku selalu memejamkan matanya dan membuka sedikit bibirnya, sama dengan apa yang dilakukan cik Vina.

Kasihan cik Vina pasti selama ini dia tak pernah dijamah sama suaminya. Karena aku tak mau menyia-yiakan kesempatan ini aku langsung saja mengulum bibir cik Vina.Diapun merespon baik kulumanku, lidah kami saling melumat.Malam itu aku seperti mendapat durian runtuh.

Aku benar-benar sudah dipenuhi dengan nafsu yang bergejolak.Ingin sekali aku menikmati tubuh cik Vina.Kurasakan lembut sekali bibirnya kami berdua menikmati ciuman kami.

Kujilati lehernya yang panjang dan bau parfum yang membuatku semakin terangsang, cik Vina menggeliat, dia pasrah dengan apa yang kulakukan, apalagi ketika tanganku meremas kedua toketnya dari luar kaosnya yang tanpa BH itu. Cik Vina mendesah lembut.

“Aahhh….aku milikmu Jik malam ini…” kata cik Vina memecah kesunyian. Kutarik tubuh cik Vina dan kurebahkan ke ranjang hotel. Aku mulai melepas seluruh pakaianku. Berikutnya aku melepas pakaian yang cik Vina pakai. Kami berdua sekarang dalam keadaan telanjang.

Cik Vina mendorongku sampai aku jatuh berbaring di ranjang, dia kemudian mengelus kontolku yang menegang keras. Dijilatinya kepala kontolku sampai pada buah zakarku. Aku merasakan nikmat yang luar biasa apalagi ketika dia mengocok kontolku dengan mulutnya serasa mau meledak isi dalam kontolku.

Kubiarkan cik Vina bermain-main dengan kontolku dia kelihatan sangat menikmati kontolku. Mungkin karena sudah lama tak pernah bermain dengan kontol suaminya. Kemudian kuangat tubuh cik Vina, kubaringkan dia sekarang giliranku yang bermain dengan vaginanya. Kubuka lebar-lebar kedua pantatnya kudekatkan mulutku di bibir vaginanya. Kumulai meraba klitorisnya.

“Udah basah aja nih cik” godaku.
“Iya Jik, ayo puaskan aku malam ini Jik…” katanya meminta.
“Tapi cik, sebelumnya aku belum pernah melakukan ini pada wanita manapun….” kataku jujur.

Udah yang peting masukin aja kontolmu yang sudah tegang itu, aku tahu kamu udah gak tahan kan ingin memasukan kontolmu ke dalam vaginaku ini….” kata cik Vina yang semakin membuatku bernafsu.

Akupun lantas menjilati vagian cik Vina, kugoyangkan lidahku di klitorisnya, cik Vina menggeliat menahan nikmat.

Ayo Jik masukin sekarang aku udah gak tahan…” pintanya manja.
Tanpa menunggu lama aku pun lantas menindihnya, kupegang kontolku untuk mencari lubang vagina cik Vina dan akhirnya “Sleeeep” terasa nikmat sekali. Baru kali ini batang kontolku masuk dalam lubang vagina wanita, rasanya benar-benar nikmat.

Kudorong maju mundur kontol secara perlahan, kuputar kontolku di dalam vagina cik Vina. Dia melenguh kenikmatan dan mendesah sejadi-jadinya. Aku mendorong kontolku lagi dan lebih dalam lagi sampai akhirnya hilang ditelan oleh vaginanya. Kupegangi kedua tangan cik Vina diatas, sejenak aku terdiam merasakan sensasi kenikmatan yang kurasakan.

Sementara mulutku menjilati dan mengenyut kedua putingnya secara bergantian.
Kugoyang lembut vaginanya, cik Vina terus-terusan mengerang dan mendesah sambil mengelenggelengkan kepalanya.

Auugghhh…enak sekali Jiikk…terus sayank….oohhh…”
Mendengar desahan cik Vina memebuatku seamkin bernafsu, kontolku kodorong semakin cepat. Kulihat cik Vina hampir meraih orgasme. Tubuhnya mengejang dan menjepit kontolku sekuat-kuatnya.

“Ohhh… Jik aku keluaaarrr…aahhh…” teriaknya sambil memejamkan matanya dan memutar lidahnya ke mulutnya. Seketika itu juga, aku juga merasakan akan ada yang mau menyembur dari dalam kontolku. Genjotanku semakin kupercepat dan,
“Yeeesss…aaahhhh…” teriakku sambil menekan kontolku agar masuk lebih dalam ke vagina cik Vina.

Seluruh spermaku tumbah di dalam lubang vagina cik Vina. Aku bener-benar merasakan kepuasan yang teramat sangat begitu juga cik Vina dari wajahnya terlihat dia sangat puas.

“Makasih ya Jik sudah menemaniku dan memberiku kepuasan malam ini” kata cik Vina
“Sama-sama Cik” jawabku. Akupun lantas bangkit dari atas tubuh cik Vina. Kami berdua lantas tidur melepas kenikmatan yang baru saja kami raih. Akhirnya perjaka hilang malam itu direnggut oleh istri bosku. TAMAT
Sponsor :Jika ingin taruhan online seperti permainan Poker | Domino | Capsa | Blackjack | Togel | Casino | Sabung Ayam | Bola Untuk info lebih lanjut silahkan hub cust service kami via LIVECHAT.

agen poker online terpercaya di indonesia
Share: