Breaking

Sunday, November 27, 2016

Cerita Pengalaman Kisah Perselingkuhanku Dengan Dinda

CeritaPengalaman - Cerita pengalaman Sedarah, Cerita Pengalaman Sekolah, Cerita pengalaman Selingkuh, Cerita pengalaman suster, Cerita Pengalaman Tante, Cerita Pengalaman Bersama Teman.

Aku sudah menikah, berusia sekitar 30 tahunlah dengan tinggi 175 dan berat 67kg. Namaku Gugun. Aku memiliki adik ipar yang masih kuliah di salah satu universitas swasta top di jakarta. Namanya Adinda. Ini adalah kisah perselingkuhanku dengan Dinda. Dinda tingginya 160cm dengan berat 50kg, berambut panjang dengan warna kulit putih. Payudaranya 34B, tidak besar, tetapi sekel. Dan selangkangannya berdaging dengan bau nonok yang sangat aku sukai.

ini adalah Cerita pengalaman pribadi, tetapi nama, situasi dan tempat sudah diubah untuk melindungi para pelakunya. Suatu saat, aku sedang sendirian di Jakarta karena istriku sedang keluar kota. Aku mengajak Dinda berlibur ke sebuah resort di dekat Anyer. Tempat yang indah. Seolah kita sedang berbulan madu.
Cerita Pengalaman Kisah Perselingkuhanku Dengan Dinda
Cerita Pengalaman Kisah Perselingkuhanku Dengan Dinda
Setelah check-in aku mengajak Dinda masuk ke kamar yang indah dan menghadap ke arah pantai. -cerita dewasa terbaru- Koper aku letakkan dan kupeluk Dinda dengan mesra. Dinda menatapku dengan tersenyum. Dan kucium bibir tipis Dinda. Dinda membalas dengan lembut dan setelah beberapa saat, ciumannya menjadi ganas. Seolah ingin menelan bibirku. Kumainkan lidahku masuk ke dalam mulut Dinda dan napasnya mulai memburu. Kemudian kucium lehernya mulai dari bawah telinga turun ke pundak. Dinda merasa geli dan mendorong wajahku menjauh.

Kemudian kupeluk dia erat-erat dan kurasakan buah dada Dinda menempel di dadaku. Dinda menempelkan buah dada dan selangkangannya padaku. Pelan-pelan kuangkat kaos yang dipakainya dan kusisipkan tanganku ke pinggang dan pundak Dinda. Kuelus-elus punggungnya dan Dinda bergumam keenakan. Tanganku terus bergerak naik ke atas ke arah pengait BHnya. Kaitan BH kulepas dan Dinda merasakan payudaranya terasa longgar. Putting payudaranya mulai membesar merasakan terbebasnya BH dari tubuhnya.

Cerita mesum terbaru, Dalam keadaan masih berbaju lengkap hanya saja kaitan BH terlepas, tanganku mulai bergerilya ke arah payudara Dinda. Kucecup lagi bibirnya dan tanganku mulai menyenggol payudara dan sesekali melintas di atas putingnya. Setiap kali melintas, Dinda mengeluarkan suara kaget dan lenguhan tanda sudah terangsang. Dinda merasakan nonoknya mulai lembab dan basah dan mulai diserap oleh celana dalamnya. Kuangkat kedua lengan Dinda dan menarik seluruh kaos dan BHnya melewati kepala dan melemparkan pakaian tersebut ke atas ranjang besar di tengah ruangan.

Cerita Pengalaman Kisah Perselingkuhanku Dengan DindaDinda memandang wajahku dengan mata nanar tanda nafsu mulai menguasai dirinya. Mulutku langsung mencari puting susunya yang sdh membesar. Areola Dinda sdh melebar melebihi normal. Pertama kukecup lembut di seputar putingnya memberikan sensasi menggoda. Dinda mendesah
‘iiihh.. gak boleh. Sudah ah!’ tetapi ia tidak menghindar, bahkan terkesan menyodorkan putingnya ke mulutku.

Dengan lembut dan lincah, kujilat puncak puting payudara Dinda sebelah kanan dan Dinda mendesah
‘mmmmmmpppphhhhhhh’. Kemudian beralih ke puting kirinya sambil tangan kiriku mengelus payudara kanan Dinda.

Tubuhnya yang sudah setengah telanjang, menggelinjang-glinjang. Kubuka kaosku dan sekarang sama-sama bertelanjang dada. Kuangkat kedua lengan Dinda dan kuletakkan di pundakku sementara aku memeluk dan mengusap-usap punggungnya. Kedua dada kami bersentuhan dan memberikan loncatan-loncatan listrik. Areola Dinda semakin membengkak dan seolah menelan putingnya. Yang keluar dari mulutnya hanyalah desahan tidak beraturan.

Ia merasakan celana dalamnya bagaikan tercelup air karena derasnya cairan nonok Dinda mengalir keluar. Dinda merasakan cairan nonoknya mengalir dari lubang kenikmatannya dan berjalan sepanjang bibir mulut nonok. Spot di celana dalamnya mulai muncul dan membesar. Dinda menutup mata dan membiarkanku merangsangnya habis-habissan. Kancing celana pendek putih Dinda mulai kubuka pelan-pelan.

Ketika aku terlalu lama membukanya, Dinda dengan tidak sabar membuka seluruh kancing celananya. Terlihatlah celana dalam katun warna merahnya. Tanganku masuk dan mengusap-usap pantat dan pelan-pelan menurunkan celana putihnya ke bawah dan kubiarkan jatuh ke lantai. Celana dalam Dinda terlihat basah dari bagian bawah hingga depan pertanda cairan cintanya sdh meluap bagaikan keran bocor. Celana dalamnya lengket dengan gundukan bibir kemaluan Dinda dan menampilkan lekukan bibir mayoranya. Dinda merasa lubang kenikmatannya menjadi lebih rileks dan membengkak.

Kubuka seluruh celanaku dan aku berdiri telanjang di depan Dinda. Ia melihat k0ntolku yang berdiri tegak dengan penuh nafsu. Aku ambil tangan Dinda dan menuntunnya ke k0ntolku. Ia mulai memegang dan memainkan k0ntolku dengan lembut. Kemudian, aku mulai mencium dan sesekali menjilat perut Dinda dan pelan-pelan mulai jongkok hingga mulutku berada pada ketinggian gundukan cinta Dinda. Bau kewanitaan Dinda serasa memenuhi ruangan hotel. Bau yang sungguh merangsang dan membuat kamar seperti penuh dengan listrik nafsu seks.

Di tengah gundukan selangkangan Dinda, aku mulai mencium lembut mengelilingi gundukan tersebut. Dinda merem melek dan kedua tangannya memegang kepalaku. Jari-jarinya masuk ke rambutku dan sesekali menariknya. Gundukan selangkangannya semakin basah oleh lendir kenikmatan dan jilatanku. Dinda mulai mengangkat satu kakinya agar selangkangannya menjadi lebih terbuka. Ia mulai merasa gamang dan ingin duduk. Tetapi aku memaksanya tetap berdiri dan mulai menurunkan celana dalamnya. Terlihatlah gundukan putih dengan rambut kemaluan yang halus tetapi menutupi bagian bawah bibir mayora hingga sedikit di ujung gundukan cintanya.

Cerita Pengalaman Kisah Perselingkuhanku Dengan DindaAroma nonok yang terangsang sudah sedemikian kuat dan aku harus menahan diri utk tidak langsung meniduri Dinda. Aku ingin memberikan yang terbaik yang belum pernah Dinda alami sebelumnya. Kemudian aku tuntun Dinda ke arah ranjang dan menelungkupkannya dalam keadaan telanjang bulat. Aku mengambil madu asli yang sudah aku persiapkan seblumnya dan kuoleskan ke punggung hingga pantatnya. Dengan lidahku, aku mulai menjilat madu tersebut dan membuat Dinda melenguh keenakan.

Jilatan-jilatan dan kecupan-kecupan lembut sepanjang tubuh Dinda membuatnya sangat terangsang dan mulai bernapas ngos-ngosan. Kakinya mulai digerakkan dan paha dibuka dengan harapan aku akan mulai menyetubuhinya. Sesekali aku sentuh lubang kenikmatannya dan dia berteriak kaget bercampur penuh harap. Tapi aku masih menahan diri dan membuat Dinda makin blingsatan. Kemudian kusuruh dia balik badan dan kulihat gundukan selangkangannya. Gundukannya sungguh besar dan terlihat memerah berkilat tanda basah kuyup. Aku mulai menjilat seluruh tubuh Dinda.

Pahanya mulai dibuka lebar-lebar dan diangkat ke atas menunjukkan lubang kelaminnya yang kemerahan dipenuhi cairan kenikmatan.
Aku bergeser di atas tubuhnya dengan sengaja menempelkan k0ntolku yang berdiri tegak. Aku cium bibir Dinda sambil sesekali k0ntolku menyentuh selangkangannya. Dinda memegang pinggulku dan berusaha menekan pantatku agar k0ntolku bisa masuk ke memiawnya. Tapi, meski kukulum mulut dan dadaku kugesekkan ke payudaranya, k0ntolku tetap tidak kumasukan. Sesekali kepala k0ntolku yang sdh memerah tua dan berkilat kutempelkan ke bibir memiawnya. Dinda memohon dengan sangat,

‘beib, masukkan donk.. Aku sdh ga tahan nih.. iiihhh.. ayo masukin..diitung sampai tiga kalau ga mau masuk, ga usah lho..’ sambil mendesah-desah.
Kubiarkan kepala k0ntolku bergeser membuka bibir memiawnya hingga masuk bagian kepalanya saja dan Dinda berteriak kecil. Tapi kemudian kutahan lagi. Kepala k0ntolku sdh dipenuhi cairan lendir Dinda. Kemudian aku turun ke selangkangannya dan mulai menjilat klitoris dan membuka bibir memiaw Dinda dng lidah. Setiap sapuan lidahku membuat Dinda kelojotan dan akhirnya aku memasukkan lidahku ke permukaan lubang nonok Dinda. Kusedot, jilat, cium dengan ganas, dan seluruh tubuh Dinda mulai menegang dan akhirnya berteriak keras sekali mencapai orgasme.
‘Beib! Beib! Aduh enak pisan!! Sayang.. Aku sayang ma kamu.. Enak beib… AAAHAHHAHHHH’ dan keluarlah cairan kenikmatannya membasahi ranjang dan mulutku.

Dinda terus menekan kepalaku ke selangkangannya sambil menahan napas, memburu,
‘AAAA…HH!’ Setelah beberapa detik, tubuh Dinda mulai rileks kembali.
Aku tidak berhenti tetapi justru meneruskan jilatan2 ku sepanjang bibir mayoranya. Klitorisnya sdh kemerahan dan bengkak dan sangat2 sensitif. Aku mulai menjilat dan menyedot klitorisnya dengan hati2 agar Dinda tidak merasa kesakitan. Dalam waktu beberapa saat, Dinda mulai ON lagi. Napasnya mulai memburu dan kakinya digerak-gerakkan keluar. Pantatnya diangkat agar lidahku bisa makin memainkannya. Aku berhenti sejenak dan melihat puting susu Dinda membesar dan mengeras berwarna merah muda.

Sekarang kedua paha Dinda aku angkat dan pelan-pelan k0ntolku mulai kutempelkan ke selangkangan Dinda. Kepala k0ntolku mulai membelah bibir memiawnya dan mengarah langsung ke lubang kenikmatannya. Dinda mendesah pasrah ketika k0ntolku mulai memasuki lubang nonoknya. Betapa nikmatnya memasuki lubang yang basah kuyup oleh lendir cintanya. Aku memasukkan dengan mudah sampai setengah k0ntol dan Dinda mulai mendengus. Dengan cepat aku memasukkan k0ntolku masuk ke dalam nonok Dinda and ia menjerit kecil. AAH! Akhirnya kita bersatu menjadi satu tubuh. memiaw Dinda makin becek dan keliatan cairan yang berwarna agak putih. Terdengar bunyi srep srep srep dan cek cek cek. Dinda menutup mata dan merasakan rangsangan dan kenikmatan yang luar biasa.

Baru kali ini, ia memberikan tubuh dan hatinya seutuhnya dalam permainan cinta ini. Sambil memompa nonoknya dengan kekuatan penuh, aku mencumbu bibir tipisnya. Tetapi lama-lama ia tidak bisa bercumbu dan menghindar dari ciumanku karena yang keluar hanyalah AH AH AH… Dinda menutup matanya dan berkonsentrasi pada sensasi nonoknya. Aku mengangkat kedua kakinya ke atas pundakku dan membuatnya merasakan seluruh k0ntolku di dalam nonoknya. Aku semakin dalam masuk dan Dinda makin kehilangan kontrol. Ia mendadak berteriak-teriak,

Cerita Pengalaman Kisah Perselingkuhanku Dengan Dinda‘SAYANG! AAAA AHHHH!’ dan kali ini mengalami orgasme yang lebih hebat dari sebelumnya.
Seluruh nonoknya mengejang dan memeras k0ntolku di dalamnya. Kepalanya terangkat dan matanya melihat mataku dengan penuh nafsu membara… Sungguh pemandangan yang indah. Dinda yang cantik dan polos dengan tubuh agak semoknya, tetapi sangat berbau seks, berada di bawah tubuhku dan k0ntolku sedang menikmati setiap relung liang sanggamanya. Akhirnya aku biarkan k0ntolku mengeras sekeras kayu dan bisa kurasakan membesar 120% dan akhirnya aku merasakan seluruh tubuhku menegang degn buah zakarku menjadi bergetar dan tanpa bisa kutahan kusemprotkan spermaku ke dalam rahim Dinda dengan deras. Dinda merasakn siraman spermaku dan mengalami kenikmatan lagi. Dinda meracau,

‘beib.. aku pengin punya anak dari kamu.. Beib terus… AAAHHH!’ Dan setelah orgasmeku yng luar biasa di dalam rahim Dinda, kita berdua istirahat dan keadaan k0ntolku di dalam nonoknya.
Pelan-pelan dari liangnya keluar cairan spermaku dan lendir cinta Dinda membasahi ranjang hotel. Kukecup pelan puting Dinda dan aku rebah di atas tubuhnya. Setelah k0ntolku mengecil dan keluar dengan sendirinya dari nonok Dinda, aku menarik Dinda ke kamar mandi. Permainan belum berakhir.
‘Sekarang kita mandi sama yuk.’ Kemudian kita berdua berdiri telanjang di bawah shower.
Setelah distel air hangat yang mengucur keluar, aku mulai membasahi seluruh badan telanjang Dinda. Dengan sabun di tangan, aku mulai menyabuni tubuh indahnya. Dari atas, turun ke payudaranya dan aku mulai mengusap-usap kembali payudara dan putingnya. Dinda memprotes,

’Iihhh.. sudah deh…’
‘Kenapa? Gak mau? Bener nih sdh cukup? Nanti kita stop lho…’
‘hmmm.. iya’.. tetapi aku tetap meremas dan mengelus-elus puncak payudaranya.
Dinda berusaha menghindar dan aku meneruskan menyabuninya ke bawah. Di bagian selangkangan, cairan lendirnya masih mengalir membasahi permukaan nonoknya. Aku mulai menyabuni dan bermain di klitorisnya.
‘Aaahhh.. sdh deh…’ sambil merem melek.

Ketika mulutnya terbuka, langsung aku kecup dia. Melihat Dinda begitu bernafsu, aku mulai terangsang lagi dan k0ntolku mulai mengeras kembali. Kali ini, aku menyuruh Dinda berbalik dan di bawah pancuran shower satu tanganku mengusap dadanya dan satu lagi memegangi dan memelintir klitorsnya. Dinda mengejang dan aku suruh dia agak merunduk. Kubuka pantatnya dan terlihat lubang anus dan nonoknya.
Aku memasukkan jariku ke nonoknya yang masih licin. Seluruh jariku kumasukkan. Satu jari, dua jari dan kutemukan G-spotnya dan mulai memijatnya. Dinda mendongak sambil mengerangngerang. Kedua tanganya menempel ke kaca shower box. Kumasukkan k0ntolku ke dalam nonok Dinda dari belakang dan Dinda menjerit gembira. Mulailah kupompa dari belakang sambil kedua tangan tetap memegang puting dan klitorisnya. Dinda berteriak2

‘aaaaahhhhhh…. ahaaaaaaahhhhhh….. aaaahhhh…’ seluruh tubuh mengejang dan sekali lagi Dinda berteriak
’Beib.. aku sayang ka….aaaaahhh!!!’ dan Dinda menggerinjal-grinjal tubuhnya dan bergetar seperti orang ayan.
K0ntolku masih tegak berdiri dan aku beristirahat sejenak. Kemudian aku mulai memompanya dan setelah Dinda hampir mencapai orgasme, aku cabut k0ntolku dan duduk di ats closet. Aku menarik Dinda dan mendudukkannya di atas k0ntolku. Dinda tidak sabar dan menuntun k0ntolku diarahkan ke lubang memiawnya. Dinda menduduki k0ntolku sambil menghadap diriku dan mulailah dia berganti memompa diriku. Lama2 aku tidak bisa menahan lagi dan aku bersuara
‘Sayang, aku sdh hampir keluar.. aku semprot lagi ya…’ Dinda mendengus
‘hhhhhhh…’ Akhirnya k0ntolku menyemprot ke dalam nonok Dinda bersamaan dengan dia menjerit kencang

‘AAAAAAHHHHH!!!’ dan cairan spermaku masuk ke relung-relung rahim Dinda .
Kemudian Dinda tetap duduk di pangkuanku dan memelukku sambil mencium bibirku…
‘Aku suka banget… Semoga bisa tiap ari kayak gini..’ K0ntolku keluar dr nonoknya dan cairan kenikmatan yang sdh bercampur sperma mulai mengalir keluar membasahi pahanya.
Setelah beberapa saat istirahat, kita meneruskan mandi dan berbaring tidur di ranjang berpelukan selama setengah jam dalam keadaan bugil. Sore itu, kami jalan-jalan sepanjang pantai depan hotel. Ketika malam tiba, kami makan candle light dinner di restoran hotel tsb.
Setelah makan, sambil bergandengan tangan kami menyusuri pantai mendengar deburan ombak. Pantai tidak banyak orang lalu lalang. Semakin jauh kami melangkah dan tidak seorangpun yang tampak. Di belakang cahaya terlihat samar-smar. Kami berpelukan dengan Dinda menyandarkan dirinya padaku. Kemudian pada bagian yang agak menjorok ke dalam dengan satu sisi ada batu, kami duduk. Aku memeluk Dinda dan mulai mencium bibirnya lagi.
‘Sudah ah..’ sambil tersenyum Dinda menghindar.

Tetapi ketika tanganku mulai menyentuh payudaranya, Dinda membiarkan saja. Kemudian tanganku mengusap2 paha Dinda dan menuju ke selangkangan.
‘Nanti ketauhan orang loh..’
‘Gpapa. Sepi kok. Lebih seru kan.. di udara terbuka. Kamu belum pernah kan?’ Aku mulai mengarahkan ke selangkangan Dinda.
Kemudian aku membuka paha Dinda dan mulai mencium dan menjilat-jilat pahanya hingga ke selangkangan. Kemudian aku mulai mendorong Dinda berbaring dan mencumbunya.
‘Jangan di sini..’ ‘sstt.. jangan ribut. Nanti ketahuan.’ Tanganku mulai memainkan susu Dinda dari luar kaosnya.

Cerita Pengalaman Kisah Perselingkuhanku Dengan DindaKuangkat kaosnya dan terlihat behanya. Beha yang menutupi payudara kenyalnya kuangkat dan langsung kujilat puting susunya. Dinda mendesah. Tanganku kemudian ke leher Dinda dan melepaskan ikatan beha bikininya. Seketka itu juga, Dinda merasa bebas. Payudaranya tidak ada yang menopang. Dengan sekali tarik aku melepas behanya dan melepaskan kaosnya. Dinda berusaha menutupi kedua susunya dengan kedua tangan. Langsung aku lepaskan kancing celana hot pants nya dan menarik ke arah kaki. Dinda berusaha mempertahankan, tapi itu berarti ia melepaskan pegangan payudaranya. Mulutku segera menyosor kedua puting bergantian dan Dinda langsung melenguh.

‘Nanti ketahuan lho.. di kamar aja’ Tapi ketegangan ini menyebabkan Dinda sangat terangsang.
Celana dalam bikininya terasa basah oleh lendir yang mulai muncul lagi. Dengan cepat hot pants dan celana dalamnya aku tarik hingga lepas dari pahanya. Dinda bugil telentang di atas hamparan pasir sambil menatap wajahku dengan nanar. Aku segera membuka celanaku semua hingga bugil dan membuka paha Dinda lebar-lebar. terlihat di cahaya bulan yang temaram liang nonok Dinda berkilat oleh cairan. K0ntolku yang sdh tidak sabar dan berdiri tegak mulai mendekat ke lobang Dinda.
Aku langsung mencium bibir Dinda dan kepala k0ntolku mulai membelah bibir nonoknya. Begitu ketemu lubang kenikmatannya, aku langsung memasukkan dengan cepat dan Dinda berteriak etapi tertahan oleh mulutku yang french kiss dia. Kembali aku dan Dinda menjadi satu tubuh. Kita menikmati persetubuhan ini dan merasakan jantung kita menjadi satu. K0ntolku bersarang di liang sanggama Dinda dan gua kenikmatannya bagaikan banjir bandang dengan mengharapkan persatuan dalam cinta dan seksual.

Dinda mulai ngos-ngosan dan aku memompa nonoknya makin lama makin cepat. Kemudian seluruh tubuh Dinda menegang dan napasnya tidak beraturan. Kadng berhenti kadang napas cepat lagi. Dinda merasakan puncak kenikmatan tinggal sebentar lagi, ia menutup mata dan mencengkeram tubuhku dan mencakarku. Kedua kakinya menjepit paha dan kakiku dan berusaha menekan makin masuk seolah ingin menelan seluruh diriku masuk ke dalam rahimnya. Dan mendadak, Dinda berteriak-teriak karena orgasme yang panjang bagaikan gelombang menghantam Dinda mulai dari nonoknya, naik ke rahimnya, perut, payudara, tangan dan kaki dan Dinda menancapkan kukunya ke punggungku dan akhirnya mendesis seolah kesakitan dan melotot…
’mmmmpphhhhhh…..’ otot-otot nonoknya terasa mengeras dan menaham k0ntolku di dalamnya dengan cairan yang luar biasa banyak.

Setelah beberapa saat, Dinda tenang kembali dan melepaskan jepitan nonok dan pahanya. K0ntolku masih tegak berdiri dengan bangga di dalam saluran sanggama Dinda. Kulepaskan k0ntolku dengan cepat, dan Dinda merasa geli ,’aaahh’ Aku langsung gantian berbaring dan menarik Dinda ke arahku. Aku suruh Dinda berbalik arah membelakangi diriku dan kududukan dia di atas k0ntolku. K0ntolku segera masuk dengan mudah dan Dinda berjongkok dengan memunggungiku.

Aku menarik Dinda mendekat, satu tanganku memainkan payudaranya, satu lagi memainkan klitorisnya. Dinda menahan tubuhnya dengan kedua tangannya. Kemudian kita mulai lagi irama seksual cinta kita. Kali ini Dinda yang memegang kendali naik turunnya memiawnya ke k0ntolku. Tetapi kedua tanganku tetap memainkan klitoris dan dan puting susunya. Dinda dengan cepat mencapai orgasme lagi.

‘mmmmmmmmmppppphhhhhh….. say …say … say…. hhhhhh…. iiihihhhh sdh ah!!’ cairannya merembes keluar membasahi seluruh selangkanganku.
Tetapi aku bilang, ‘bentar lagi, sayang aku sdh hampir keluar…’ dan kedua tubuh kita bagaikan irama keluar masuk k0ntol dalam memiawnya.
Tidak lama kemudian, Dinda merasakan orgasme akan dtg lagi dan aku juga merasa k0ntolku mengeras 150% pertanda beberapa detik lagi aku akan orgasme.
‘bentar lagi, beb.. mmmmmppphhhhh!’ dan dari k0ntolku muncratlah sperma yang banyak dan Dinda berteriak karena orgasme pd saat yang bersamaan…

Aku masih memompa dengan k0ntol yang sdh menunaikan tugasnya dan Dinda berusaha mengambil sisa-sisa kekerasan k0ntolku di dalam mekinya. Akhirnya kita selesai dan segera beres-beres utk kembali ke hotel. Dinda tidak memakai bh dan celana dalamnya. Ia memakai kaos dan hot pants nya. Dan cairan kenikmatannya menetes membasahi pahanya. Dari kaos terlihat tonjolan puting Dinda yang menantang.

Ketika di hotel, beberapa org memperhatikan kita dan Dinda sengaja berjalan dengan seksi. Begitu masuk kamar, Dinda langsung bugil dan melepaskan semua bajuku. Kita berdua bugil dan Dinda langsung menjilat k0ntolku memasukkan ke mulutnya sehingga berdiri lagi. Aku sdh capai ttapi tetap bisa berdiri lagi. Dinda berkata,

‘ini barang kesukaanku. Aku mau tiap hari kayak gini. Aku milikmu beib. Kapanpun kamu mau ngesex, aku pasti mau…’
Itulah kisah pengalaman kita di Anyer selama liburan 3 hari di mana setiap harinya Dinda mengalami orgasme hampir 10x dan kecanduan k0ntolku. Di usianya yang baru 21 tahun, Dinda dan aku berusaha mencari waktu utk bersanggama sesering mungkin.